Kompas TV internasional kompas dunia

Setidaknya 9 Orang Tewas pada Unjuk Rasa Iran atas Kematian Perempuan Muda usai Ditahan Polisi Moral

Jumat, 23 September 2022 | 00:07 WIB
setidaknya-9-orang-tewas-pada-unjuk-rasa-iran-atas-kematian-perempuan-muda-usai-ditahan-polisi-moral
Bentrokan pasukan keamanan Iran dan pengunjuk rasa yang memprotes kematian perempuan muda ditangan polisi moral dilaporkan sudah menewaskan 9 orang (Sumber: AP Photo)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor :

DUBAI, KOMPAS.TV — Bentrokan antara pasukan keamanan Iran dan pengunjuk rasa yang marah atas kematian seorang perempuan berusia 22 tahun dalam tahanan polisi telah menewaskan sedikitnya sembilan orang sejak kekerasan meletus pada akhir pekan, menurut penghitungan The Associated Press, hari Kamis, (22/9/2022).

Cakupan kerusuhan Iran yang saat ini dilaporkan masih berlangsung masih belum jelas, karena pengunjuk rasa di setidaknya 12 kota melampiaskan kemarahan atas penindasan sosial dan krisis yang meningkat di negara itu dan mereka terus menghadapi pasukan keamanan dan paramiliter.

Untuk mencegah protes menyebar, operator telekomunikasi terbesar Iran sebagian besar menutup akses internet seluler pada hari Kamis, (22/9/2022) kata Netblocks, sebuah kelompok yang memantau akses internet, menggambarkan pembatasan sebagai yang paling parah sejak 2019.

Seorang penyiar di televisi pemerintah Iran menyatakan jumlah korban tewas dari protes massal bisa mencapai 17 pada Kamis, tetapi tidak mengatakan bagaimana ia mencapai angka itu, menambahkan bahwa statistik resmi akan dirilis kemudian.

Di negara di mana stasiun radio dan televisi dikendalikan negara dan jurnalis secara teratur menghadapi ancaman penangkapan, Pengawal Revolusi paramiliter mendesak pengadilan pada hari Kamis untuk menuntut "siapa pun yang menyebarkan berita palsu dan desas-desus" di media sosial tentang kerusuhan tersebut. Pemadaman luas Instagram dan WhatsApp, yang digunakan oleh pengunjuk rasa, juga berlanjut Kamis.

Demonstrasi di Iran dimulai sebagai pencurahan emosi atas kematian Mahsa Amini, seorang perempuan muda yang ditahan oleh polisi moral negara itu karena diduga melanggar aturan berpakaian yang diberlakukan secara ketat.

Kematiannya langsung memicu kecaman tajam dari Amerika Serikat, Uni Eropa dan PBB.

Baca Juga: Iran Disapu Protes dan Murka Kaum Perempuan terhadap Polisi Moral, Inilah Satuan Tersebut

Kematian Mahsa Amini, tetapi berita itu tetap membangkitkan murka ribuan perempuan Iran yang selama beberapa dekade menghadapi murka satuan penegak moralitas Republik Islam secara langsung (Sumber: Satyar Emami/Wikipedia)

Polisi mengatakan Amini meninggal karena serangan jantung dan tidak dianiaya, tetapi keluarganya meragukan hal itu. Pakar independen yang berafiliasi dengan PBB mengatakan pada hari Kamis bahwa laporan menunjukkan dia dipukuli habis-habisan oleh polisi moral, namun keluarga Amini tidak memberikan bukti.

Niloufar Hamedi, seorang jurnalis yang mengambil foto di rumah sakit setelah kematian Amini, ditangkap pada hari Kamis, menurut pengacara reporter tersebut, Mohammadali Kamfirouzi. Katanya rumahnya digerebek. Tidak ada komentar resmi atas peristiwa tersebut.

Protes berkembang dalam lima hari terakhir menjadi tantangan terbuka bagi pemerintah, dengan perempuan melepas dan membakar jilbab mereka di jalan-jalan dan Iran menyerukan kejatuhan Republik Islam itu sendiri.

"Matilah diktator!" telah menjadi seruan umum dalam protes.

Ini dipandang sebagai demonstrasi paling serius sejak 2019, ketika protes meletus atas kenaikan harga bensin oleh pemerintah. Kelompok-kelompok hak asasi mengatakan ratusan orang tewas dalam tindakan kekerasan paling mematikan sejak Revolusi Islam 1979.


Sumber : Kompas TV/Associated Press

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x