Kompas TV internasional kompas dunia

Amerika Serikat Jatuhkan Sanksi kepada Polisi Moral Iran Setelah Kematian Mahsa Amini

Jumat, 23 September 2022 | 04:05 WIB
amerika-serikat-jatuhkan-sanksi-kepada-polisi-moral-iran-setelah-kematian-mahsa-amini
Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen. Pemerintah Amerika Serikat hari Kamis (22/9/2022) menjatuhkan sanksi kepada polisi moral Iran dan para pemimpin lembaga pemerintah lainnya setelah kematian seorang perempuan yang ditahan atas tuduhan melanggar aturan berpakaian negara (Sumber: AP Photo)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Hariyanto Kurniawan

WASHINGTON, KOMPAS.TV — Pemerintah Amerika Serikat menjatuhkan sanksi kepada polisi moral Iran dan para pemimpin lembaga pemerintah lainnya setelah kematian seorang perempuan yang ditahan atas tuduhan melanggar aturan berpakaian negara dengan mengenakan penutup kepala Islami yang terlalu longgar.

Seperti laporan Associated Press, Kamis (22/9/2022), sanksi Amerika Serikat itu dijatuhkan setelah setidaknya sembilan pengunjuk rasa tewas dalam bentrokan dengan pasukan keamanan Iran sejak kekerasan meletus selama akhir pekan karena kematian perempuan muda itu.

Kantor Pengawasan Aset Asing Departemen Keuangan juga menunjuk para pemimpin Kementerian Intelijen dan Keamanan Iran, Angkatan Darat, Pasukan Perlawanan Basij dan lembaga penegak hukum lainnya untuk terkena sanksi, yang akan menutup akses mereka dari properti dan rekening bank mereka di Amerika Serikat.

"Para pejabat ini mengawasi organisasi yang secara rutin menggunakan kekerasan untuk menekan pengunjuk rasa damai dan anggota masyarakat sipil Iran, pembangkang politik, pegiat hak-hak perempuan, dan anggota komunitas Baha'i Iran," kata Departemen Keuangan dalam rilis beritanya.

Polisi moral pekan lalu menahan Mahsa Amini, 22 tahun, dengan alasan tidak menutupi rambutnya dengan jilbab, yang dikenal sebagai hijab, yang wajib bagi perempuan Iran. Amini pingsan di kantor polisi dan meninggal tiga hari kemudian.

Polisi mengatakan dia meninggal karena serangan jantung dan menyangkal bahwa Mahsa Amini dianiaya. Pemerintah merilis rekaman video yang dimaksudkan untuk menunjukkan saat dia pingsan.

Keluarganya mengatakan dia tidak memiliki riwayat penyakit jantung, dan kematiannya dalam tahanan polisi kemudian memicu demonstrasi berani dari pengunjuk rasa yang mayoritas kaum perempuan, dalam menghadapi pemukulan dan kemungkinan penangkapan.

Baca Juga: Iran Disapu Protes dan Murka Kaum Perempuan terhadap Polisi Moral, Inilah Satuan Tersebut

Kematian Mahsa Amini, tetapi berita itu tetap membangkitkan murka ribuan perempuan Iran yang selama beberapa dekade menghadapi murka satuan penegak moralitas Republik Islam secara langsung. (Sumber: Satyar Emami/Wikipedia)

Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan Amerika Serikat menyerukan kepada pemerintah Iran "untuk mengakhiri kekerasannya terhadap perempuan dan tindakan keras yang sedang berlangsung terhadap kebebasan berekspresi dan berkumpul."

"Mahsa Amini adalah seorang perempuan pemberani yang kematiannya dalam tahanan Polisi Moralitas merupakan tindakan brutal lainnya oleh pasukan keamanan rezim Iran terhadap rakyatnya sendiri," kata Yellen.

Kematian Amini mendorong warga Iran untuk turun ke jalan-jalan di Teheran dan bagian lain negara itu.

Baca Juga: Penasihat Biden: Kami Tak Terkejut Gelombang Kerusuhan Melanda Iran, Kebijakannya Tak Sesuai HAM

Banyak orang Iran, terutama kaum muda, melihat kematian Amini sebagai bagian dari pemolisian perbedaan pendapat yang keras di Republik Islam dan polisi moralitas, atas perlakuan yang semakin kejam terhadap perempuan muda.

Seorang penyiar di televisi pemerintah Iran menyatakan jumlah korban tewas dari protes massal bisa mencapai 17, tetapi dia tidak mengatakan bagaimana mencapai angka itu.

Iran menghadapi kecaman global atas kematian Amini, dengan kantor hak asasi manusia PBB menyerukan penyelidikan.



Sumber : Associated Press

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Berita Daerah

Salat Gaib Untuk Korban Gempa Cianjur

Jumat, 25 November 2022 | 08:06 WIB
Close Ads x