Kompas TV regional berita daerah

Sawah Terendam, Petani di Poso Beralih Jadi Pemecah Batu

Minggu, 11 September 2022 | 15:02 WIB

Penulis : KompasTV Palu

POSO, KOMPAS.TV - Margaretha, petani asal Desa Meko, Kecamatan Pamona Barat, Kabupaten Poso terpaksa beralih pekerjaan sebagai pemecah batu. Hal itu dilakukan karena lahan persawahannya terendam air danau Poso.

Margaretha adalah salah satu dari 71 kepala keluarga yang terdampak naiknya air danau Poso. Semua sawah yang terendam itu tak bisa diolah lagi. Akibatnya, untuk tetap bertahan hidup, para petani harus mencari pekerjaan lain.

Untuk Margaretha sendiri, memilih bekerja sebagai pemecah batu dan mengurus kebun, ibu dari tiga anak itu, kini harus menjadi tulang punggung keluarganya, pasalnya suaminya sejak tahun 2019 dalam keadaan sakit.

Margaretha bercerita, anak keduanya terpaksa tak melanjutkan kuliahnya karena dananya tak cukup lagi. Dalam seminggu, margaretha harus membagi waktu untuk mengambil dan mengumpulkan batu dari sungai, batu itu kemudian dibawah ke satu titik untuk dipecahkan dan dijual lagi.

Diketahui, naiknya air danau poso sejak tahun 2019 itu karena aktivitas pembangunan bendungan pembangkit listrik tenaga air Poso satu. Sejak saat itu, air yang biasa akan turun karena siklus alam, tak kembali lagi. Jadinya sekitar seratusan hektar sawah warga Desa Meko terendam.

Pada prosesnya, Poso Energy sebagai perusahaan yang beroperasi di danau Poso itu telah melakukan ganti rugi hasil panen pada para petani. Namun jumlahnya tak sesuai dengan permintaan petani. Karena terdesak utang warga pun sepakat menerimanya. Kini, para petani dan perusahaan masih melakukan negosiasi jangka panjang tahun 2022.

#PemecahBatu #PetaniDanauPoso #DanauPoso 


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x