Kompas TV internasional kompas dunia

Taliban Pukuli Perempuan dan Lakukan Tembakan ke Udara saat Bubarkan Unjuk Rasa Kaum Perempuan

Minggu, 14 Agustus 2022 | 04:25 WIB
taliban-pukuli-perempuan-dan-lakukan-tembakan-ke-udara-saat-bubarkan-unjuk-rasa-kaum-perempuan
Personel Taliban dilaporkan memukuli pengunjuk rasa perempuan dan melepaskan tembakan ke udara hari Sabtu (13/8/2022) saat mereka membubarkan rapat umum yang jarang terjadi di ibu kota Afghanistan. (Sumber: Straits Times)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Hariyanto Kurniawan

KABUL, KOMPAS.TV - Personel Taliban dilaporkan memukuli pengunjuk rasa perempuan dan melepaskan tembakan ke udara saat membubarkan rapat umum yang jarang terjadi di ibu kota Afghanistan.

Peristiwa itu terjadi beberapa hari menjelang peringatan pertama kembalinya kelompok Islam garis keras itu berkuasa.

Sejak merebut kendali pada 15 Agustus tahun lalu, Taliban mengembalikan kemajuan yang didapat kaum perempuan selama dua dekade intervensi Amerika Serikat di Afghanistan.

Sekitar 40 perempuan, meneriakkan “roti, pekerjaan dan kebebasan” berbaris di depan gedung Kementerian Pendidikan di Kabul, sebelum personel Taliban membubarkan mereka dengan menembakkan senjata mereka ke udara, seperti dikutip Al Jazeera, Sabtu (13/8/2022).

Beberapa pengunjuk rasa perempuan yang berlindung di toko-toko terdekat dikejar dan dipukuli oleh pejuang Taliban dengan popor senapan mereka.

Baca Juga: Sudah Satu Tahun Remaja Perempuan Afghanistan Dilarang Bersekolah, Belum Juga Ada Titik Terang

Perempuan muda Afghanistan belajar di madrasah. Personel Taliban dilaporkan memukuli pengunjuk rasa perempuan dan melepaskan tembakan ke udara saat membubarkan rapat umum yang jarang terjadi di ibu kota Afghanistan. (Sumber: AP Photo/Ebrahim Noroozi)

Para pengunjuk rasa membawa spanduk bertuliskan "15 Agustus adalah hari hitam" mengacu pada peringatan yang akan datang, saat mereka menuntut hak untuk bekerja dan partisipasi politik.

"Keadilan, keadilan. Kami muak dengan ketidaktahuan," teriak para pengunjuk rasa sebelum mereka bubar.

“Sayangnya, Taliban dari dinas intelijen datang dan menembak ke udara,” kata Zholia Parsi, salah satu penyelenggara pawai.

“Mereka membubarkan gadis-gadis itu, merobek spanduk kami dan menyita ponsel banyak gadis.”

Beberapa wartawan yang meliput protes, unjuk rasa wanita pertama dalam beberapa bulan, juga dipukuli oleh para personel Taliban.

Baca Juga: Taliban Larang Pria dan Perempuan Afghanistan Makan Bersama di Restoran Kota Herat

Ilustrasi. Seorang perempuan Afghanistan yang mengenakan burkak mengantre bantuan makanan di Kabul, Selasa (10/5/2022). Personel Taliban dilaporkan memukuli pengunjuk rasa perempuan dan melepaskan tembakan ke udara pada hari Sabtu (13/8/2022), saat membubarkan rapat umum yang jarang terjadi di ibu kota Afghanistan.  (Sumber: Ebrahim Noroozi/Associated Press)

'Membuat Perempuan Tidak Terlihat'

Setelah merebut kekuasaan tahun lalu, Taliban menjanjikan versi yang lebih lembut dari aturan Islam yang keras yang menandai tugas pertama mereka dalam kekuasaan dari tahun 1996 hingga 2001.

Tetapi banyak pembatasan telah diberlakukan, terutama pada perempuan, untuk mematuhi visi Islam yang keras dari gerakan tersebut.

Puluhan ribu anak perempuan dilarang ikut belajar sekolah menengah, sementara perempuan dilarang kembali ke banyak pekerjaan pemerintah.

Perempuan juga dilarang bepergian sendirian untuk perjalanan jauh dan hanya dapat mengunjungi taman umum dan taman di ibu kota pada hari-hari terpisah dari pria.

Pada bulan Mei, pemimpin tertinggi negara dan kepala Taliban, Hibatullah Akhundzada, memerintahkan perempuan untuk menutupi diri mereka sepenuhnya di depan umum, termasuk wajah mereka, idealnya dengan burkak yang menutupi seluruh tubuh.

Baca Juga: Aturan Baru, Taliban Wajibkan Binaragawan Tutup Aurat saat Latihan dan Kompetisi di Afghanistan

Perserikatan Bangsa-Bangsa  PBB dan kelompok-kelompok hak asasi manusia berulang kali mengecam pemerintah Taliban karena memberlakukan pembatasan pada perempuan.

Kebijakan-kebijakan ini menunjukkan “pola segregasi gender mutlak dan ditujukan untuk membuat perempuan tidak terlihat di masyarakat”, kata Richard Bennett, pelapor khusus PBB untuk hak asasi manusia di Afghanistan, mengatakan kepada wartawan di Kabul selama kunjungan pada bulan Mei.

Beberapa perempuan Afganistan pada awalnya mendorong kembali ke trotoar, mengadakan protes kecil.

Tetapi Taliban segera menangkap para pemimpin kelompok itu, menahan mereka tanpa komunikasi sambil menyangkal bahwa mereka telah ditahan.


Sumber : Al Jazeera

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x