Kompas TV nasional hukum

11 Perwira Ditahan Terkait Pelanggaran Etik Kasus Pembunuhan Brigadir J, Kapolri: Masih Bertambah

Rabu, 10 Agustus 2022 | 05:34 WIB
11-perwira-ditahan-terkait-pelanggaran-etik-kasus-pembunuhan-brigadir-j-kapolri-masih-bertambah
Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo saat menjelaskan perkembangan kasus pembunuhan Brigadri J di Mabes Polri, Selasa (9/8/2022). (Sumber: Kompas TV)

Penulis : Johannes Mangihot | Editor : Iman Firdaus

JAKARTA, KOMPAS.TV - Oknum Polri yang diduga melakukan tindakan pelanggaran kode etik profesi bertambah menjadi 31 personel.

Sebelumnya sudah ada 25 personel Polri yang dimutasi ke Mabes Polri dan dinonaktifkan dari jabatan karena diduga melakukan pelanggaran etik. 

Mereka diduga tidak profesional seperti tindakan merusak, menghilangkan barang bukti, mengaburkan, dan merekayasa kasus dalam proses penangan perkara pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J.

Baca Juga: Kasus Brigadir J, 31 Personel Polri Diduga Langgar Kode Etik dan Persulit Penyidikan Timsus Polri

Kapolri Jenderal Pol Lisyo Sigit Prabowo menjelaskan dari 31 anggota tersebut, 11 orang telah mendapatkan sanksi etik dengan ditempatkan di tempat khusus.

Sebanyak 11 oknum Polri yang tidak profesional tersebut yakni satu orang Inspektur Jenderal Polisi (Irjen), dua orang berpangkat Brigadir Jenderal Polisi (Brigjen).

Dua Komisaris Besar Polisi (Kombes), tiga Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP), dua Komisaris Polisi (Kompol), dan satu personel berpangkat Ajun Komisaris Polisi (AKP).

Kapolri Lisyo menegaskan tidak menutup kemungkinan personel yang diberi sanksi penempatan khusus terkait pelanggaran kode etik profesi dalam kasus pembunuhan Brigadir J ini akan bertambah. 

Baca Juga: Kapolri Umumkan Irjen Ferdy Sambo sebagai Tersangka Baru Kasus Penembakan Brigadir J

"Beberapa waktu yang lalu kami telah melakukan penempatan khusus kepada empat personel, saat ini bertambah menjadi 11 personel Polri dan ini kemungkinan masih bisa bertambah," ujar Listyo saat jumpa pers di Mabes Polri, Selasa (9/8/2022).


Sumber : Kompas TV

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x