Kompas TV nasional peristiwa

Bharada E Merasa Bersalah, Menyesal, dan Menangis karena Tembak Brigadir J

Selasa, 9 Agustus 2022 | 06:51 WIB
bharada-e-merasa-bersalah-menyesal-dan-menangis-karena-tembak-brigadir-j
Pengacara Bharada E, Deolipa Yumara, mengatakan Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu menyesal telah menembak Brigadir J, Senin (8/8/2022). (Sumber: Tangkapan layar KOMPAS TV)

Penulis : Ninuk Cucu Suwanti | Editor : Iman Firdaus

JAKARTA, KOMPAS.TV- Bharada Richard Eliezer menyesal telah menembak Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J yang tak lain adalah sahabatnya sendiri di kepolisian.

Ia merasa bersalah dan menangisi perbuatan yang telah dilakukan terhadap rekannya sesama ajudan untuk Irjen Ferdy Sambo itu.

Keterangan itu disampaikan oleh Deolipa Yumara, kuasa hukum Bharada E saat dikonfirmasi Presenter Sapa Indonesia Malam Aiman Wicaksano, Senin (9/8/2022).

“Ya kalau dia melakukan pembunuhan kan (Pasal 338 Juncto 55-56 KUHP) berarti ada otak pelaku, ada yang mengerjakan juga,” ucap Deolipa.

“Dia sudah mengakui dan dia sudah merasa bersalah itu, betul, dia nyesel itu, nangis dia itu.”

Dalam penyesalannya, kata Deolipa, Bharada E berdoa sangat lama kepada Tuhannya karena perbuatannya yang disesalinya terhadap Brigadir J.

Baca Juga: Bharada E Ajukan Diri Jadi Justice Collaborator ke LPSK, Deolipa: Ada Pelaku yang Lebih Besar

“Dia merasa bersalah, menyesal, dia sampai berdoa lama sama Tuhannya,” kata Deolipa.

Namun kini, lanjut Deolipa, kondisi kliennya yang berada di dalam pengawasan Bareskrim Polri sudah jauh lebih baik.

“Dia senang-senang saja, diamankan, dia baik-baik saja, dijaga kesehatannya, dia senang-senang saja, ya nyamannya, apalagi dia sudah punya Tuhan sungguh-sungguh,” ujar Deolipa.

Lantas dikonfirmasi Aiman, kenapa Bharada E ketika diperiksa penyidik Polri, Komnas HAM hingga LPSK memberikan keterangan yang berbeda soal kasus terbunuhnya Brigadir J.

Aiman mengonfirmasi kepada Deolipa apakah ada tekanan yang dihadapi oleh Bharada E sehingga mengeluarkan keterangan berbeda.

Halaman Selanjutnya


Sumber : Kompas TV

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x