Kompas TV internasional kompas dunia

80.000 Wisatawan Terperangkap di Sanya China akibat Covid-19

Minggu, 7 Agustus 2022 | 19:31 WIB
80-000-wisatawan-terperangkap-di-sanya-china-akibat-covid-19
80.000 wisatawan terperangkap di Sanya, pulau Hainan menyusul lockdown atas temuan kasus Covid-19 pada hari Minggu, 7 Agustus 2022 (Sumber: Straits Times)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Edy A. Putra

BEIJING, KOMPAS.TV - Lebih dari 80.000 wisatawan masih terdampar di sebuah kota resor di Pulau Hainan yang dikenal sebagai "Hawaii-nya China" setelah wabah Covid-19 membuat pihak berwenang memberlakukan pembatasan perjalanan yang ketat.

Straits Times melaporkan, hotspot pariwisata Sanya adalah kota berpenduduk lebih dari satu juta orang di pulau selatan China, Hainan, di mana 483 kasus Covid-19 dilaporkan pada Minggu (7/8/2022).

Semua penerbangan ke luar kota dibatalkan selama akhir pekan, dan pihak berwenang juga menghentikan penjualan tiket kereta api.

Turis yang ingin pergi harus dites negatif dalam lima tes reaksi berantai polimerase (PCR) selama tujuh hari, kata otoritas kesehatan.

Hotel-hotel di kota itu telah diminta untuk menawarkan diskon 50 persen kepada para tamu hingga pembatasan perjalanan dilonggarkan, kata seorang pejabat dalam jumpa pers pada Sabtu (6/8/2022).

Baca Juga: Menlu AS Blinken Beri Nasihat kepada China: Jangan Sandera Kekhawatiran Dunia

Seorang penumpang menunjukkan catatan perjalanan terverifikasi setibanya di Bandara Internasional Meilan di Haikou, ibu kota Provinsi Hainan, China bagian selatan. Sekitar 80.000 wisatawan terperangkap di Sanya, Hainan, menyusul lockdown yang diberlakukan setelah ditemukan kasus Covid-19 pada Minggu, 7 Agustus 2022.  (Sumber: Xinhua/Pu Xiaoxu)

China adalah satu-satunya ekonomi utama yang masih berpegang teguh pada strategi nol-Covid-19 dengan penguncian cepat dan karantina panjang, menghancurkan pariwisata lokal.

Perbatasan negara juga sebagian besar tetap ditutup sejak awal 2020 sehingga menghentikan pariwisata internasional.

Wabah Covid-19 terbaru datang selama musim puncak pariwisata di Sanya, tempat selancar yang populer.

Semua tempat hiburan termasuk spa, bar karaoke, dan pub ditutup sejak minggu lalu, tetapi layanan penting seperti supermarket dan apotek tetap buka.



Sumber : Kompas TV/Straits Times

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x