Kompas TV nasional hukum

Psikolog Forensik: Bharada E Bisa Dikenakan Pasal Pembunuhan Berencana Jika...

Jumat, 5 Agustus 2022 | 12:00 WIB
psikolog-forensik-bharada-e-bisa-dikenakan-pasal-pembunuhan-berencana-jika
Psikolog forensik Reza Indragiri menjelaskan tentang proses berpikir pelaku tindak pidana penembakan dalam Sapa Indonesia Pagi KOMPAS TV. (Sumber: Tangkapan layar KOMPAS TV)

Penulis : Nadia Intan Fajarlie | Editor : Edy A. Putra

JAKARTA, KOMPAS.TV - Psikolog forensik Reza Indragiri menyebut, perbedaan antara sangkaan bela diri dan pembunuhan diukur berdasarkan proses berpikir pelaku tindak pidana.

Menurutnya, Bharada E atau Richard Eliezer Pudihang Lumiu dapat dikatakan melakukan pembelaan diri dalam kasus meninggalnya Brigadir J atau Nofriansyah Yoshua Hutabarat, apabila terjadi proses berpikir sistem satu di dalam pikirannya ketika peristiwa polisi tembak polisi terjadi pada Jumat, 8 Juli 2022.

Proses berpikir sistem satu, jelas Reza, ditandai dengan berpikir yang sangat spontan, sangat cepat, bahkan juga instinctive (naluriah).

"Karena isunya adalah hidup atau mati," tegas Reza dalam Sapa Indonesia Pagi KOMPAS TV, Jumat (5/8/2022).

Akan tetapi, kata Reza, pengakuan bela diri itu berubah 180 derajat setelah Direktorat Tindak Pidana Umum (Dirtipidum) Bareskrim Polri pada Rabu (3/8/2022) lalu menetapkan Bharada E sebagai tersangka dengan jeratan pasal 338 KUHP juncto 55 dan 56.

"Maka bisa dipastikan bahwa dari sudut pandang psikologi forensik, yang berlangsung di kepala yang bersangkutan bukan lagi proses berpikir sistem satu, melainkan proses berpikir sistem dua," kata Reza.


Baca Juga: Eks Wakabareskrim Polri: Bharada E Harusnya Bisa Ditetapkan Tersangka sejak Awal, Peristiwanya Jelas

Ia menerangkan, proses berpikir sistem dua berarti si penembak telah memikirkan sejumlah perhitungan.

"Proses berpikir sistem dua itu sangat mengandalkan pada data, informasi, analisis, proses berpikir sistematis dan disertai dengan kalkulasi yang matang," terangnya.

Lulusan Universitas Gadjah Mada dan Universitas Melbourne itu menyebut, setidaknya ada empat unsur yang dihitung di kepala tersangka, yakni target, insentif, sumber daya, dan risiko.

"Targetnya harus dipastikan, siapa yang jadi sasaran serangan, tidak boleh salah, tidak boleh meleset, tidak boleh acak atau kebetulan. Target harus diapakan? Deretan pertanyaan ini lah yang berkutat pada aspek atau unsur target," ungkapnya.


Sumber : Kompas TV

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x