Kompas TV internasional kompas dunia

Cari Suntikan Dana dari Barat, Taliban Sebut Tak Tahu Bos Al-Qaeda Tinggal di Afghanistan

Kamis, 4 Agustus 2022 | 21:51 WIB
cari-suntikan-dana-dari-barat-taliban-sebut-tak-tahu-bos-al-qaeda-tinggal-di-afghanistan
Juru Bicara Taliban, Zabihullah Mujahid. Taliban hari Kamis (4/8/2022) mengatakan mereka sedang menyelidiki apa yang mereka sebut sebagai "klaim" bahwa pemimpin Al-Qaeda Ayman al-Zawahiri tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS di ibu kota Afghanistan. (Sumber: AP Photo/Rahmat Gul, File)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

ISLAMABAD, KOMPAS.TV - Taliban tengah menyelidiki "klaim" bahwa pemimpin Al-Qaeda Ayman al-Zawahiri tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS di ibu kota Afghanistan seperti laporan Associated Press, Kamis (4/8/2022).

Namun, Taliban bersikeras mereka "tidak memiliki pengetahuan tentang kedatangan dan tempat tinggal" al-Zawahiri di Afghanistan.

Pernyataan itu menandai pertama kalinya kepemimpinan Taliban menanggapi pengumuman AS bahwa al-Zawahiri adalah target serangan yang terjadi pada Minggu (31/8).

Namun, meskipun Taliban menyangkal pengetahuan tentang kehadiran al-Zawahiri, para pejabat AS mengatakan bos Al-Qaeda itu tinggal di rumah persembunyian Kabul yang terkait dengan wakil pemimpin Taliban.

Serangan itu menewaskan al-Zawahiri ketika dia melangkah keluar ke balkon rumah persembunyian itu.

Kehadirannya di Kabul dan pembunuhan itu semakin mempertegang hubungan antara Taliban dan Barat, terutama ketika para penguasa Afghanistan mencari suntikan dana yang mendesak untuk menangani keruntuhan ekonomi yang terjadi setelah penarikan AS setahun yang lalu.

Taliban berjanji dalam Perjanjian Doha untuk tidak menampung anggota Al-Qaeda atau mereka yang ingin menyerang AS.

Baca Juga: Setelah Bunuh Bos Al Qaeda, AS Minta Warganya Waspadai Serangan Balik

Asap mengepul dari sebuah bangunan di Kota Kabul, Afghanistan, yang diperkirakan menjadi lokasi terbunuhnya Zawahiri pada 31 Juli 2022 lalu. (Sumber: Getty Image via BBC)

Dalam perjanjian itu, AS berkomitmen untuk menarik pasukannya dari Afghanistan dan tidak menyerang Taliban.

Pada hari Selasa, pernyataan pertama Taliban tentang serangan itu hanya mengonfirmasi bahwa itu telah terjadi, tanpa menyebutkan al-Zawahiri.

Di dalamnya, mereka mengutuk serangan itu sebagai "pelanggaran nyata terhadap ... Perjanjian Doha."

Dalam pernyataan baru hari Kamis, Taliban tampaknya berusaha untuk mencegah ketegangan yang meningkat, terutama pada saat mereka dan pejabat AS mengadakan pembicaraan tentang lebih dari $3,5 miliar aset Afghanistan yang dibekukan di Amerika Serikat.

Taliban mengatakan mereka memerintahkan "badan investigasi dan intelijen untuk melakukan penyelidikan serius dan komprehensif pada berbagai aspek dari peristiwa yang disebutkan."

Pernyataan itu juga meyakinkan Barat "tidak ada bahaya dari wilayah Afghanistan ke negara mana pun, termasuk Amerika."

Para pejabat AS mengatakan al-Zawahiri tinggal selama berbulan-bulan di rumah seorang pembantu utama Sirajuddin Haqqani di Kabul.

Baca Juga: Kronologi Tewasnya Ayman al-Zawahiri, Bos Al Qaeda yang Dituding Pembunuh Ribuan Umat Islam

Pemimpin Al-Qaeda pengganti Osama bin Laden, Ayman al-Zawahiri, tewas dalam serangan drone Amerika Serikat di Kabul, Afghanistan pada 30 Juli, pukulan terbesar bagi kelompok militan sejak pendirinya Osama bin Laden tewas pada 2011. (Sumber: Al Jazeera)

Haqqani adalah wakil tertinggi pemimpin tertinggi gerakan Taliban, Mullah Haibatallah Akhundzada.

Dia juga menjabat sebagai menteri dalam negeri di pemerintahan yang dijalankan Taliban dan menjadi bos jaringan Haqqani, sebuah faksi kuat dalam gerakan tersebut.

Jaringan Haqqani adalah kelompok pemberontak Islam Afghanistan, dibangun di sekitar keluarga dengan nama yang sama.


Pada 1980-an, mereka memerangi pasukan Soviet dan selama 20 tahun terakhir, mereka memerangi pasukan NATO yang dipimpin AS dan bekas pemerintah Afghanistan.

Pemerintah AS mempertahankan hadiah $ 10 juta atas kepala Sirajuddin Haqqani untuk serangan terhadap pasukan Amerika dan warga sipil Afghanistan.

Namun, Haqqani juga memiliki lawan dalam kepemimpinan Taliban, beberapa di antaranya merasa Sirajuddin Haqqani mengumpulkan terlalu banyak kekuasaan.

Baca Juga: Pemimpin Al-Qaeda Tewas: Arab Saudi Senang, Afghanistan Berang Anggap AS Khianati Perjanjian

Salah satu pemimpin Taliban paling misterius, Sirajuddin Haqqani, bos Haqqani Network. Para pejabat AS mengatakan al-Zawahri tinggal selama berbulan-bulan di rumah seorang pembantu utama Sirajuddin Haqqani di Kabul. (Sumber: Indian Express)

Perlindungan nyata Haqqani terhadap al-Zawahiri dapat memperburuk friksi di dalam gerakan, meskipun kekuasaannya dalam kepemimpinan membuatnya hampir tak tersentuh.

Terlepas dari siapa yang tahu tentang kehadiran al-Zawahiri di Afghanistan, Taliban secara keseluruhan tidak pernah mengakhiri aliansi lamanya dengan Al-Qaeda.

Jaringan teror itu anjlok dari sisi kekuatan dalam dekade terakhir, membuatnya lebih bergantung pada sekutu seperti Taliban.

Al-Qaeda menikmati kebebasan yang lebih besar di Afghanistan sejak pengambilalihan Taliban, menurut laporan bulan Juli kepada Dewan Keamanan PBB oleh pemantau kelompok-kelompok militan.

Namun, para pemantau mengatakan, tidak mungkin Al-Qaeda akan berusaha untuk melakukan serangan langsung di luar Afghanistan, "karena kurangnya kemampuan dan pengendalian dari pihak Taliban, serta keengganan untuk membahayakan keuntungan mereka baru-baru ini" seperti memiliki tempat berlindung yang aman dan sumber daya yang lebih baik.

 


Sumber : Kompas TV/Associated Press

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x