Kompas TV feature tips, trik, dan tutorial

Dear Parents, Simak 4 Gaya Asuh Orang Tua dan Dampaknya terhadap Anak, Jangan Otoriter dan Abai!

Minggu, 24 Juli 2022 | 08:30 WIB
dear-parents-simak-4-gaya-asuh-orang-tua-dan-dampaknya-terhadap-anak-jangan-otoriter-dan-abai
Ilustrasi keluarga. (Sumber: Kompas.com/canva)

Penulis : Nadia Intan Fajarlie | Editor : Vyara Lestari

YOGYAKARTA, KOMPAS.TV - Setiap orang tua memiliki cara tersendiri dalam mengasuh anaknya. Perbedaan latar belakang keluarga atau pendidikan orang tua menjadi faktor yang memengaruhi gaya asuh orang tua terhadap anak.

Seorang ilmuwan psikologi perkembangan asal Amerika Serikat Diana Baumrind meneliti perbedaan perilaku anak-anak pra-sekolah pada tahun 1967 dan menemukan bahwa gaya asuh orang tua pada tahap awal perkembangan anak memengaruhi perbedaan perilaku tersebut.

Temuan Diana lantas dikembangkan oleh ilmuwan psikologi perkembangan lainnya dari AS, Eleanor Maccoby dan John Martin dalam tulisan berjudul "Socialization in the context of the family: parent-child interaction" (1983).

Para ilmuwan tersebut menemukan empat gaya asuh orang tua terhadap anak, yakni gaya asuh otoritatif, otoriter, permisif, dan uninvolved-neglectful (abai).

Baca Juga: Wahai Orang Tua, Hindari Jadi Strict Parents, Simak Penyebab dan Pemicunya

Berikut ini penjelasan empat gaya asuh tersebut dan dampaknya terhadap anak:

1. Gaya asuh otoritatif

Gaya asuh authoritative atau otoritatif menekankan komunikasi dua arah antara orang tua dan anak. Orang tua dengan gaya asuh ini akan mendorong anaknya untuk menjadi mandiri dengan tetap memberi batasan dan kendali terhadap anak.

Ciri-ciri orang tua yang menerapkan gaya asuh ini di antaranya bertanggung jawab, mendukung, dan cenderung tidak kasar. 

Mereka juga selalu melibatkan anak dalam komunikasi di dalam keluarga. Saat menerapkan suatu aturan, orang tua dengan gaya asuh ini tidak hanya meminta anak untuk mematuhinya, namun juga menjelaskan alasan aturan tersebut dibuat.

Orang tua otoritatif juga memberi ruang kepada anak untuk berpendapat. Mereka juga memosisikan diri sebagai pendengar.

Anak yang mendapatkan gaya asuh otoritatif cenderung tumbuh menjadi anak yang dapat mengendalikan diri, ceria, dan berorientasi prestasi. Mereka tumbuh dengan sifat yang ramah dan dapat bekerja sama. Sebab, mereka terbiasa melakukan komunikasi dua arah dengan orang tuanya.

Anak dengan gaya asuh ini akan menganggap dirinya berharga, sehingga tidak mudah jatuh ke dalam perilaku negatif, misalnya kekerasan, penggunaan narkoba, dan sebagainya.

Baca Juga: Masa Pandemi Bisa Jadi Waktu Untuk Memperbaiki Pola Asuh Anak

2. Gaya Asuh Otoriter

Gaya asuh authoritarian atau otoriter ditandai dengan tingginya kontrol orang tua terhadap anak. Meski orang tua dengan gaya asuh ini memberi kehangatan, dukungan, dan tanggung jawab kepada anak, mereka cenderung mengekang.

Orang tua yang menerapkan gaya asuh ini cenderung menuntut anak untuk mematuhi keinginan atau aturan yang mereka buat. Mereka juga sering memberikan hukuman ketika anak melakukan kesalahan.

Orang tua otoriter akan membuat dan menerapkan aturan tanpa menjelaskan alasan mereka membuat aturan tersebut kepada anak.

Orang tua dengan gaya asuh ini juga jarang mendengar pendapat anak. Alih-alih melihat sudut pandang anak, mereka justru hanya memaksakan kehendak. 

Anak yang mendapatkan gaya asuh otoriter akan cenderung tumbuh sebagai orang yang pandai dalam mengikuti aturan. Namun, mereka tidak terbiasa mengeksplorasi dan bertindak secara mandiri.

Mereka jarang belajar membuat batasan dan standar kepada diri sendiri, karena orang tua yang menetapkan standar mereka. Mereka menunjukkan ketidakmampuan dan ketidakberanian dalam memulai sesuatu.

Anak juga cenderung memiliki kemampuan komunikasi yang buruk karena sangat jarang mendapatkan kesempatan berpendapat dalam keluarga. Selain itu, mereka cenderung tumbuh menjadi anak yang kurang bahagia, mudah takut, dan mudah khawatir.


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x