Kompas TV internasional kompas dunia

Terungkap, Metanol Diduga Jadi Penyebab Kematian Misterius 21 Remaja di Klub Afrika Selatan

Rabu, 20 Juli 2022 | 00:30 WIB
terungkap-metanol-diduga-jadi-penyebab-kematian-misterius-21-remaja-di-klub-afrika-selatan
Petugas mengevakuasi mayat dari sebuah klub malam di East London, Afrika Selatan, 26 Juni 2022. Pada Selasa (19/7/2022), petugas forensik Afrika Selatan mengumumkan penemuan zat kimia beracun metanol pada sampel darah 21 remaja yang mati misterius di klub malam itu. (Sumber: Associated Press)

Penulis : Ikhsan Abdul Hakim | Editor : Vyara Lestari

JOHANNESBURG, KOMPAS.TV - Petugas forensik Afrika Selatan menemukan zat kimia beracun metanol pada sampel darah 21 remaja yang mati misterius di sebuah klub malam di East London pada Juni lalu. Metanol pun diduga bisa menjadi penyebab kematian para remaja tersebut.

Menurut laporan Associated Press, Selasa (19/7/2022), otoritas terkait tengah mengembangkan investigasi untuk mencari tahu apakah kandungan metanol pada para remaja itu cukup untuk menewaskan manusia.

“Metanol telah dideteksi dalam ke-21 individu yang berada di sana. Namun, masih harus ditunggu analisis progresif dari level kuantitatif metanolnya dan apakah itu bisa menjadi penyebab keamtian yang final,” kata dr. Litha Matiwane, wakil direktur layanan klinis Provinsi Eastern Cape, tempat kota East London berada, Selasa (19/7).

Sampel dari ke-21 jenazah remaja tersebut tengah diperiksa di sebuah laboratorium di Cape Town. Otoritas terkait masih menunggu hasil konklusif dari laboratorium sebelum menyampaikan pengumuman lebih lanjut.

Baca Juga: Misterius! 20 Remaja Tewas di Klub Malam Afrika Selatan, Tidak Ditemukan Tanda-Tanda Mencurigakan

Metanol sendiri adalah jenis alkohol yang beracun, umumnya digunakan industri sebagai pelarut, pestisida, atau bahan bakar alternatif. Zat ini tidak digunakan untuk minuman beralkohol yang dikonsumsi manusia.

Belum diketahui bagaimana para remaja itu menelan metanol di klub malam Enyobeni.

Sebelumnya, walaupun meninggalkan bekas, petugas forensik telah menyingkirkan keracunan alkohol dan penghirupan karbon monoksida sebagai penyebab kematian yang potensial. 

Sebanyak 21 remaja itu ditemukan tergeletak, sebagian sudah tewas, pada dini hari tanggal 26 Juni. Insiden ini mengejutkan Afrika Selatan dan memicu serangkaian penyelidikan oleh polisi dan otoritas perizinan minuman keras.


Kebanyakan remaja ditemukan tewas di dalam klub malam. Mayat-mayat mereka bergelimpangan di meja dan sofa tanpa bekas cedera yang terlihat.

Kepolisian Afrika Selatan sendiri menunggu hasil akhir analisis toksikologi untuk menentukan terdakwa dalam insiden ini.

Sebelumnya, pemilik klub malam Enyobeni dan sejumlah pegawai ditangkap atas tuduhan pelanggaran hukum jual-beli minuman keras. Salah satu pasal yang dilanggar adalah penjualan minuman keras ke anak di bawah umur. Mereka kini berstatus bebas dengan jaminan.

Baca Juga: 15 Tewas dalam Penembakan Massal di Kedai Minum-Minum di Soweto Afrika Selatan


 

 


Sumber : Associated Press

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x