Kompas TV internasional kompas dunia

Perayaan Pride dan Karnaval LGBTQ London Berlangsung Meriah dan Berkilauan Luar Biasa

Minggu, 3 Juli 2022 | 04:45 WIB
perayaan-pride-dan-karnaval-lgbtq-london-berlangsung-meriah-dan-berkilauan-luar-biasa
Mohammed Nazir warga London, berpose di atas bendera pelangi raksasa, selama parade Pride in London, Sabtu, 2 Juli 2022, menandai peringatan 50 tahun gerakan Pride di Inggris. (Sumber: James Manning/PA via AP)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

LONDON, KOMPAS.TV — Jalan-jalan London meriah dipenuhi warna-warni hari Sabtu (2/7/2022) saat ibu kota Inggris itu memperingati 50 tahun perayaan Pride dan karnaval kaum LGBTQ, seperti laporan Associated Press.

Kerumunan ratusan ribu orang yang bersemangat ikut serta atau menonton perayaan, membentuk tontonan bendera pelangi, berkilau, dan berpendar penuh aksi.

Setelah dua tahun dibatalkan karena pandemi virus corona, pawai digelar setengah abad setelah pawai pertama London untuk merayakan Pride pada tahun 1972.

Prosesi hari Sabtu mengambil rute yang mirip dengan aslinya, dimulai di luar Hyde Park dan berkeliling jalan-jalan menuju Westminster. Itu akan diikuti oleh konser di Trafalgar Square.

Chris Joell-Deshields, direktur penyelenggara Pride di London, mengatakan hak dan kebebasan "penting" telah diperoleh sejak acara perdana, "tetapi masih banyak yang harus dilakukan".

Walikota London Sadiq Khan memuji "hari yang indah" dari "persatuan, visibilitas, kesetaraan, dan solidaritas" saat ia bergabung dalam perayaan tersebut.

Baca Juga: Polisi Bubarkan Parade Pride LGBT di Istanbul, Puluhan Orang Ditangkap Termasuk Jurnalis

Relawan Pride menambahkan cat wajah pelangi ke wajah masing-masing menjelang parade Pride in London, Sabtu, 2 Juli 2022, menandai peringatan 50 tahun gerakan Pride di Inggris. (Sumber: James Manning/PA via AP)

Lebih dari 600 kelompok LGBTQ diperkirakan ambil bagian dalam pawai, yang dipimpin anggota Front Pembebasan Gay dari protes tahun 1972.

Organisasi mulai dari amal hingga universitas hingga layanan darurat juga diwakili.

Tetapi petugas berseragam dari kepolisian Metropolitan London tidak ada di antara mereka, seperti yang terjadi pada tahun-tahun sebelumnya.

Langkah itu dilakukan sebagai tanggapan terhadap para aktivis LGBTQ yang meningkatkan kekhawatiran atas kepercayaan mereka terhadap kepolisian, khususnya kualitas penyelidikan kepolisian atas pembunuhan yang dilakukan oleh pembunuh berantai Stephen Port.

Pada tahun 2016, Port dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat atas pembunuhan empat pria gay muda yang dia temui secara online.

Baca Juga: Perayaan Gay Pride Makin Dekat, Komunitas LGBTQ Spanyol Resah dan Gelisah atas Stigma Cacar Monyet

Md Nabir Uddim, kiri dan Mohammed Nazir, keduanya warga London, bersiap menjelang parade Pride in London, Sabtu, 2 Juli 2022, menandai peringatan 50 tahun gerakan Pride di Inggris. (Sumber: James Manning/PA via AP)

Anggota kepolisian dapat bergabung dengan pawai hari Sabtu atas kemauan mereka sendiri.

"Saya pikir polisi sensitif terhadap isu-isu yang diangkat oleh masyarakat," kata Khan.

"Dan akan ada petugas berseragam di dalam dan sekitar Pride untuk memastikan kita semua aman, untuk memastikan parade ini sukses." ujar walikota London itu.

Mereka yang ambil bagian didesak untuk melakukan tes Covid-19 sebelum pawai dengan kasus virus yang meningkat di seluruh Inggris.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris mengeluarkan peringatan serupa untuk orang-orang yang menunjukkan kemungkinan gejala cacar monyet.


 


Sumber : Associated Press

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Berita Daerah

Arsul Sani Pantau Kasus Brigadir J

Jumat, 12 Agustus 2022 | 09:15 WIB
Berita Daerah

Korban Tabrakan Kereta Dimakamkan

Jumat, 12 Agustus 2022 | 09:01 WIB
Close Ads x