Kompas TV bisnis ekonomi dan bisnis

Harga Kedelai Naik Dua Kali Lipat, Pengusaha Tempe Di Baturaja Berharap Pemerintah Carikan Solusi

Kamis, 30 Juni 2022 | 02:35 WIB
harga-kedelai-naik-dua-kali-lipat-pengusaha-tempe-di-baturaja-berharap-pemerintah-carikan-solusi
Dokumentasi. Ilustrasi - Pengusaha tempe di Baturaja, Sumsel keluhkan lonjakan harga kedelai impor.    (Sumber: Kompas.TV/Ant)

Penulis : Fransisca Natalia | Editor : Gading Persada

BATURAJA, KOMPAS.TV - Pengusaha tempe di Kota Baturaja, Kabupaten Ogan Komering Ulu, Sumatera Selatan mengeluhkan lonjakan harga kedelai impor yang saat ini di kisaran Rp13.000 per kilogram. Harga tersebut naik dua kali lipat dari harga sebelumnya.

Hamdani, salah seorang pengusaha tempe di Baturaja, Ogan Komering Ulu (OKU) mengungkapkan, kenaikan harga kedelai impor tersebut sangat memberatkan bagi para produsen.  

"Kedelai impor merupakan bahan baku utama untuk membuat tempe dengan kualitas baik," jelasnya, Rabu (29/6/2022), dikutip dari Antara.  

Diketahui, kenaikan harga kedelai itu terjadi sejak awal tahun lalu dan pihaknya sendiri terpaksa menyiasatinya agar tidak merugi.

Sebab, dengan kondisi pandemi Covid-19 seperti sekarang ini menaikan harga tempe di pasaran dikhawatirkan akan semakin menurunkan daya beli masyarakat.

Baca Juga: Kuatkan Pangan Dalam Negeri, Para Importir Wajib Serap Kedelai Petani Lokal

Oleh sebab itu, sebagian besar perajin tempe di daerah itu menyiasati dengan mengurangi ukuran dan ketebalan tempe tanpa menaikan harga jual di pasaran yaitu masih di kisaran Rp5.000 hingga Rp10.000 per batang.


Hamdani berharap pemerintah segera mencarikan solusi guna menurunkan harga kedelai impor sehingga omzet penjualan kembali normal.

"Sekarang ini daya beli masyarakat merosot tajam. Sebelumnya saya bisa menjual tempe sebanyak 350 kilogram per hari. Sekarang paling laku 75 kg," ujarnya. 

Baca Juga: Ini Kelebihan Kedelai Lokal Dibanding Kedelai Impor

 


Sumber : Antara

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x