Kompas TV internasional kompas dunia

18 WNI Dilaporkan Meninggal di Tahanan Imigrasi Malaysia, Kedubes Malaysia: Semuanya karena Penyakit

Senin, 27 Juni 2022 | 11:42 WIB
18-wni-dilaporkan-meninggal-di-tahanan-imigrasi-malaysia-kedubes-malaysia-semuanya-karena-penyakit
Ilustrasi. Pengunjuk rasa yang tergabung di Koalisi Buruh Migran Berdaulat (KBMB) saat melakukan aksi di Gedung Kedutaan Besar Malaysia, Jakarta, Jumat (24/6/2022) (Sumber: GALIH PRADIPTA/ANTARA FOTO)

Penulis : Haryo Jati | Editor : Desy Afrianti

JAKARTA, KOMPAS.TV - Sebanyak 18 WNI dilaporkan meninggal dunia di Depot Tahanan Imigrasi Tawau, Sabah, Malaysia, sejak Januari 2021 hingga Maret 2022.

Laporan tersebut dikeluarkan oleh Koalisi Buruh Migran Berdaulat (KBMB).

Laporan itu mengungkapkan salah satu penyebab kematian adalah diduga terjadinya penganiayaan sebelum meninggal.

Laporan tersebut menyebutklan KBMB menemukan ada beberapa kasus dugaan bentuk hukuman tak manusiawi dan penyiksaan yang dialami deportan WNI di tahanan imigrasi Tawau.

Baca Juga: Kata WNI di Munich saat Bertemu Jokowi dan Iriana: Humble Banget

Namun, Kedutaan Besar Malaysia di Jakarta mengungkapkan kematian yang terjadi di depot tahanan imigrasi kebanyakan disebabkan karena penyakit.

Dalam laporan berjudul Seperti di Neraka: Kondisi Pusat Tahanan Imigrasi di Sabah, Malaysia, tim pencari fakta (TPF) KBMB mewawancarai beberapa deportan asal Indonesia.

Upaya ini dilakukan untuk mengetahui apa yang terjadi pada Suardi, salah seorang WNI yang diduga meninggal akibat dianiaya di tahanan Imigrasi Malaysia di Tawau.

Salah satu yang diwawancarai adalah saudara kandung Suardi, yang berada di satu blok tahanan yang sama.

Para saksi mengatakan Suardi dipukul ramai-ramai oleh petugas Depot Tahanan Imigresen (DTI), di hadapan tahanan lainnya.

Suardi, dengan kondisi tubuhnya yang terluka, kemudian dimasukkan ke dalam sel isolasi, dengan tangan diborgol.

Ia kemudian dinyatakan meninggal dunia pada awal Januari 2021.


Sumber : BBC

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x