Kompas TV nasional peristiwa

Pengakuan Sopir Bus Kecelakaan Maut di Tasikmalaya: Ketiduran Beberapa Detik, Tak Sadar Masuk Jurang

Sabtu, 25 Juni 2022 | 14:24 WIB
pengakuan-sopir-bus-kecelakaan-maut-di-tasikmalaya-ketiduran-beberapa-detik-tak-sadar-masuk-jurang
Proses evakuasi bus pariwisata yang jatuh ke jurang di Jalan Raya Rajapolah, Kampung Cireundeu, Desa Manggungsari, Kecamatan Rajapolah, Tasikmalaya, Jawa Barat, Sabtu pagi (25/6/2022). (Sumber: Kompas TV/Dede Ibin)

Penulis : Dedik Priyanto | Editor : Gading Persada

JAKARTA, KOMPAS.TV - Kapolres Tasikmalaya Kota AKBP Aszhari Kurniawan menyebutkan, sopir bus Pariwisata yang alami kecelakaan di Jalan Raya Rajapolah, Kampung Cireundeu, Desa Manggungsari, Rajapolah, Tasikmalaya, Jawa Barat, Sabtu pagi (25/6/2022) mengaku dirinya mengantuk dan ketiduran. 

Sopir itu sendiri bernama Dedi Kurnia dan mengaku kepada polisi ia sempat tertidur beberapa detik. 

Begitu sadar, bus tersebut sudah berada di dalam jurang.

 "Menurut pengakuan sopir, penyebab musibah kecelakaan bus pariwisata ini akibat ia mengantuk," kata Kapolres, di lokasi musibah, dikutip Tribun Cirebon, Sabtu (25/6).

Hal itu sesuai dengan pengakuan Dedi Kurnia, sopir bus pariwisata Citra Trans Utama B 7701 TGA yang mengalami nahas.

Baca Juga: Bus Pariwisata Masuk Jurang di Tasikmalaya, Pasangan Suami Istri dan Kondektur Meninggal Dunia

Dedi sendiri hanya menderita luka ringan meski bus pariwisata yang dikemudikannya terjun ke jurang dengan posisi terbalik di Cirende, Desa Manggungsari, Kecamatan Rajapolah, Kabupaten Tasikmalaya, Sabtu (25/6) dini hari sekitar pukul 01.00 WIB.

Beberapa saat sebelum tiba di lokasi musibah, di mana jalan agak lurus dan menurun, Dedi bercerita ia tertidur beberapa detik.

Hingga membuat bus pariwisata itu oleng ke kiri, menabrak pohon dan kemudian masuk jurang sedalam 10 meter yang di bawahnya terdapat sungai.

Dedi sendiri masih dalam perawatan sehingga belum bisa diperiksa lebih lanjut.


Seperti diberitakan KOMPAS.TV sebelumnya, bus pariwisata yang mengangkut rombongan guru SD Sayang, Kecamatan Jatinangor, Sumedang masuk jurang di Jalan Raya Rajapolah, Kabupaten Tasikmalaya.

Seperti diketahui, bus nahas tersebut membawa rombongan dari SD Sayang, Cikeruh, Jatinangor, Sumedang, yang hendak berwisata ke Pangandaran.

Bus membawa sekitar 59 penumpang. Namun, bus oleng ke kiri dan masuk jurang dengan posisi bus telentang.

Baca Juga: Bus Kecelakaan Jatuh ke Jurang di Tasikmalaya: 4 Tewas, Penumpang Sempat Terendam Air Sungai

Identitas  Korban Meninggal

Identitas korban yang meninggal dalam kecelakaan bus maut di Jalan Raya Rajapolah, Kabupaten Tasikmalaya, terungkap.

Kecelakaan yang melibatkan bus pariwisata rombongan guru SD Negeri Sayang ini setidaknya telah menelan empat korban meninggal.

Korban ternyata ada sepasang suami istri, yakni Olih Komarudin (64) dan istrinya, Esih Sukaesih (59), serta kondektur bus, Cepi (30). Kemudian seorang perempuan yang merupakan salah satu penumpang.

Dikutip dari TribunJabar.com, terungkap jika Olih Komarudin merupakan anggota Brimob Polda Jabar.


Sumber : Kompas TV/Tribun Jabar

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x