Kompas TV nasional berita utama

Anggota DPR Sebut Pernyataan Mahathir Mohamad soal Kepri Nostalgia Masa Lalu: Beliau Sudah Uzur

Kamis, 23 Juni 2022 | 16:54 WIB
anggota-dpr-sebut-pernyataan-mahathir-mohamad-soal-kepri-nostalgia-masa-lalu-beliau-sudah-uzur
Anggota Komisi I DPR RI Dave Laksono. (Sumber: dpr.go.id )

Penulis : Ninuk Cucu Suwanti | Editor : Vyara Lestari

JAKARTA, KOMPAS.TV - Anggota Komisi I DPR RI Dave Laksono menilai pernyataan Mahathir Mohamad yang menyebut Kepulauan Riau harus kembali bergabung dengan Malaysia terjadi karena nostalgia masa lampau.

“Pak Mahathir itu adalah sahabat Indonesia sudah cukup lama. Bahkan dari awal Indonesia dan Malaysia itu merdeka, beliau terlibat dalam perjuangannya itu. Tetapi kita tahu kan beliau itu sudah uzur umurnya, lebih dari 95 tahun,” kata Dave dalam wawancaranya dengan Jurnalis KOMPAS TV Asri Nursaidah, Kamis (23/6/2022). 

“Pemikiran beliau itu masih berkaitan nostalgia terhadap masa lampau," imbuhnya. 

Dave pun menegaskan, kedaulatan wilayah Indonesia sudah tetap dan masyarakat tidak perlu khawatir akan adanya perubahan wilayah geografis Indonesia.

Baca Juga: Mahathir Mohamad Sebut Kepulauan Riau dan Singapura Seharusnya Jadi Milik Malaysia

“Masalah kedaulatan wilayah Indonesia itu sudah selesai, apalagi masalah perbatasan Indonesia dan Malaysia itu sudah ditetapkan, jadi tidak perlu diperdebatkan lagi atau dibahas,” ujarnya.

“Dan juga, beliau itu adalah reguler citizen, bukan PM lagi. Jadi pandangan beliau adalah pandangan nostalgia dari masa lampau, tidak perlu diperdebatkan lagi, cukup berlalu begitu saja. Karena tidak akan ada pembahasan lanjutan," paparnya. 

Dave justru berharap, dari kejadian tersebut, semangat untuk menjaga kedaulatan Indonesia terus diperkokoh.

Baca Juga: Mahathir: Malaysia Harusnya Tuntut Singapura dan Riau Dikembalikan, Itu Tanah Melayu

“Kita harapkan justru ini terus membangkitkan semangat persatuan dan kesatuan Indonesia untuk mengingat bahwa kedaulatan kita itu adalah satu, dan jangan sampai ada siapa pun dari luar atau pun dari dalam yang mencoba mengoyak-ngoyakkan hal itu,” tegas Dave.


Sumber : Kompas TV

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Close Ads x