Kompas TV nasional politik

Puan Jelaskan Pernyataan Megawati Soal Kader PDIP Main Dua Kaki, Manuver, dan "Mejeng-Mejeng"

Rabu, 22 Juni 2022 | 07:05 WIB
puan-jelaskan-pernyataan-megawati-soal-kader-pdip-main-dua-kaki-manuver-dan-mejeng-mejeng
Ketua DPP PDIP Puan Maharani di Sekolah Partai PDIP, Jakarta Selatan, Senin (21/6/2022). (Sumber: Fadel Prayoga/Kompas TV)

Penulis : Nadia Intan Fajarlie | Editor : Edy A. Putra

JAKARTA, KOMPAS.TV - Ketua DPP Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Puan Maharani menjelaskan maksud pernyataan Ketua Umum Megawati Soekarnoputri tentang larangan kader bermanuver, main dua kaki, dan "mejeng-mejeng".

Menurut Puan, pernyataan Megawati itu merupakan arahan kepada kader PDIP di seluruh Indonesia untuk disiplin dan mengikuti aturan partai.

“Bahwa kita ikuti semua aturan partai yang ada, disiplin, dan ikuti tahapan-tahapan pemilu, konsolidasi, konsolidasi di daerah untuk bisa bersama-sama Tiga Pilar itu memenangkan pemilu,” ujar Puan di Sekolah Kader PDI-P, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Selasa (21/6/2022), dilansir dari Kompas.com.

Sebelumnya, diberitakan KOMPAS.TV, dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) II PDIP di Lenteng Agung, Selasa, Megawati mengingatkan seluruh kader PDIP untuk tidak bermanuver dalam konteks pencalonan presiden di dalam pemilu presiden (pilpres) 2024.

Baca Juga: Keras! Mega Ancam Kader PDIP Main Dua Kaki dan Bermanuver: Keluar, Daripada Saya Pecat


"Kalian siapa yang berbuat manuver, keluar! Karena apa? Tidak ada di dalam PDI Perjuangan yang namanya main dua kaki, main tiga kaki melakukan manuver," tegas Megawati.

"Kenapa? Karena saya diberi oleh kalian sebuah hak yang namanya hak prerogatif, hanya ketua umum yang akan menentukan, siapa yang akan menjadi calon presiden dari PDI Perjuangan."

Puan juga menjelaskan maksud pernyataan Megawati mengenai kader partai tak boleh “mejeng-mejeng” saja. 

Menurut Puan, pernyataan itu tak menyasar individu tertentu di PDIP, melainkan seruan untuk semua kader.

“Kalau mungkin saya bisa mengatakan, ini tidak ditunjukan untuk orang per orang atau oknum individu-individu. Ini disampaikan secara menyeluruh pada semua kader yang hadir saat luring ataupun daring," ujar politikus yang juga menjabat sebagai ketua DPR RI itu. 


Sumber : Kompas TV, Kompas.com

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x