Kompas TV nasional sapa indonesia

Megawati Minta Kader PDIP Jangan Terlena Hasil Survei, Pakar Komunikasi Politik UPI: Ada 2 Makna

Selasa, 21 Juni 2022 | 20:32 WIB
megawati-minta-kader-pdip-jangan-terlena-hasil-survei-pakar-komunikasi-politik-upi-ada-2-makna
Pakar Komunikasi Politik Universitas Pendidikan Indonesia Profesor Karim Suryadi dalam Sapa Indonesia Malam, Selasa (21/6/2022). (Sumber: Tangkapan layar Kompas TV)

Penulis : Nadia Intan Fajarlie | Editor : Gading Persada

JAKARTA, KOMPAS.TV - Pakar Komunikasi Politik Universitas Pendidikan Indonesia Profesor Karim Suryadi menilai ada dua makna dari imbauan Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri yang mengajak kader partainya untuk tidak terlena dengan hasil survei.

Pertama, agar seluruh kader PDIP tidak terbuai dengan hasil survei.

"Artinya, teruslah berjuang membesarkan partai mengejar cita-cita," kata Karim dalam program Sapa Indonesia Malam di Kompas TV, Selasa (21/6/2022).

Kedua, kata dia, bisa jadi PDIP menjagokan calon yang namanya tidak ada di dalam hasil survei.

"Bisa jadi PDIP mengusung calon yang tidak dijagokan oleh survei karena survei tidak dipercaya, survei jangan dijadikan satu-satunya pedoman," terangnya.

Sebelumnya diberitakan KOMPAS.TV, di dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) II PDIP hari ini, Megawati mengingatkan seluruh kader PDIP untuk jangan menjadikan hasil survei sebagai pegangan.

"Kalau dilihat dari survei, tapi saya selalu mengatakan, jangan selalu melihat survei, survei boleh dilihat, jangan dijadikan pegangan, karena yang bergerak itu bukan survei tapi kita sendiri," jelas Megawati di Sekolah Partai, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Selasa (21/6).

Baca Juga: Megawati: Jangan Jadikan Survei Pegangan, yang Utama Adalah Bergerak di Tengah Rakyat

Pernyataan Megawati tersebut banyak dinilai menyinggung kader PDIP sekaligus Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yang beberapa waktu lalu menempati posisi teratas dalam survei elektabilitas calon presiden dalam survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC).

Karim juga sepakat bahwa pernyataan Megawati tersebut mengarah kepada Ganjar.


"Bisa jadi yang diusung PDIP adalah tokoh yang tidak dijagokan oleh lembaga survei tapi dipercaya oleh ibu (Megawati)," lanjut Karim.

aca Juga: Elektabilitas Ganjar Pranowo Melejit, PDIP: Capres Ada di Tangan Megawati

Di sisi lain, Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PDIP Nusyirwan Soedjono menilai, imbauan Megawati itu bertujuan mendorong para kader agar fokus menjalankan tugas masing-masing.

Namun, ia tak membantah anggapan yang berkembang di masyarakat bahwa pernyataan itu ditujukan untuk Ganjar.

"Boleh-boleh saja menilai seperti itu," kata Nusyirwan.

"Kami sudah sangat paham apa yang ibu (Megawati) maksudkan, karena berkali-kali beliau mengatakan, meskipun surveinya tinggi, kita tidak boleh lupa bahwa kita tetap harus bekerja keras untuk menjaga elektabilitas atau kerja dan tugas kita di daerah, di bawah," pungkasnya.


Sumber : Kompas TV

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x