Kompas TV internasional krisis rusia ukraina

Diwawancarai Media Jerman, Sekjen NATO Sebut Perang Rusia-Ukraina Bisa Berlangsung Bertahun-Tahun

Minggu, 19 Juni 2022 | 12:41 WIB
diwawancarai-media-jerman-sekjen-nato-sebut-perang-rusia-ukraina-bisa-berlangsung-bertahun-tahun
Ilustrasi. Sekjen NATO Jens Stoltenberg berbicara dengan tentara Polandia saat mengunjungi pangkalan NATO di Adazi, Latvia, Selasa (9/3/2022). Stoltenberg menyebut perang di Ukraina bisa berlangsung selama bertahun-tahun mendatang dan menegaskan pihaknya akan terus mendukung Kiev dalam Perang Rusia-Ukraina, apa pun tebusannya. (Sumber: Roman Koksarov/Associated Press)

Penulis : Ikhsan Abdul Hakim | Editor : Purwanto

BERLIN, KOMPAS.TV - Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg memperkirakan bahwa penyelesaian perang Rusia-Ukraina bisa memakan waktu bertahun-tahun. Hal tersebut disampaikan Stoltenberg dalam wawancara dengan media Jerman, Bild am Sonntag yang dirilis pada Minggu (19/6/2022).

Eks perdana menteri Norwegia itu menyebut tidak ada pihak yang bisa memprediksi akhir perang saat ini.

“Tidak ada yang tahu (akhir perang). Kami mesti bersiap menghadapi fakta bahwa itu bisa berlangsung selama bertahun-tahun. Kami tidak boleh berhenti mendukung Ukraina. Bahkan jika tebusannya tinggi,” kata Stoltenber kepada Bild via TASS.

Perkiraan senada sebelumnya juga disampaikan Perdana Menteri Inggris Raya Boris Johnson. Dalam artikelnya untuk The Sunday Times, Sabtu (18/6) lalu, Johnson menyebut ada kemungkinan perang Ukraina bisa berlaru-larut hingga bertahun-tahun.

Baca Juga: Ancaman Putin ke NATO Kian Nyata, Kapal Perang Rusia Dua Kali Langgar Wilayah Perairan Denmark

Pasukan Rusia dan Ukraina saat ini tengah terlibat pertempuran sengit memperebutkan Donbass, kawasan yang menjadi jantung industri Ukraina di sisi timur.

Kawasan Donbass terdiri dari Oblast (daerah setingkat provinsi) Donetsk dan Luhansk, dua daerah yang diklaim separatis pro-Rusia sejak 2014.

Salah satu titik terpanas pertempuran saat ini adalah Sievierodonetsk, kota besar terakhir di Luhansk yang masih dikuasai Ukraina. Per 14 Juni, pasukan Rusia dan separatis disebut telah menguasai sebagian besar kota dan memutus setiap jalur keluar.

Pada Minggu (19/6), Rusia diklaim menambah jumlah pasukan untuk segera merebut Sievierodonetsk. Gubernur Luhansk versi Ukraina, Sergiy Haidai menyebut Rusia tengah mengerahkan tentar cadangan berjumlah besar ke sana.

“Hari ini, besok, atau hari setelah besok, mereka (Rusia) akan menerjunkan seluruh (tentara) cadangan yang mereka punya, karena telah ada banyak di antara mereka (tentara cadangan), mereka adalah massa yang krusial,” kata Haidai dikutip The Guardian.

Baca Juga: Penasihat Zelensky Yakin Perang di Ukraina akan Usai Beberapa Bulan Lagi, Tapi Ada Syaratnya


 


Sumber : Kompas TV

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x