Kompas TV internasional krisis rusia ukraina

Media Jepang Sebut Efek Rusia-Ukraina ke Indonesia Bisa Dilihat dari Harga Indomie

Sabtu, 18 Juni 2022 | 14:08 WIB
media-jepang-sebut-efek-rusia-ukraina-ke-indonesia-bisa-dilihat-dari-harga-indomie
Bungkus indomie yang ditemukan koresponden RIA Novosti di bekas markas pasukan Ukraina di Troitske, Oblast Luhansk. Foto ini dirilis pada 27 Mei 2022. (Sumber: RIA Novosti via Telegram)

Penulis : Rofi Ali Majid | Editor : Fadhilah

DAVOS, KOMPAS.TV - Salah satu media Jepang menyebut harga Indomie bisa jadi patokan inflasi di Indonesia akibat perang Rusia-Ukraina.

Hal itu dikaitkan dengan efek perang yang akhir-akhir ini memicu kelangkaan gandum.

"Ketika efek perang Ukraina melanda seluruh dunia, orang-orang di Indonesia sangat khawatir harga pangan naik, terutama mie instan favorit mereka," sebut laporan Nikkei yang terbit pada Kamis (16/6/2022).

Laporan itu merujuk pernyataan Menteri Perekonomian Indonesia Airlangga Hartanto yang menyebut keprihatinannya atas kelangkaan gandum dalam World Economic Forum di Davos, Swiss, pada akhir Mei 2022.

Ketika itu Airlangga berbicara dalam konteks perang Rusia-Ukraina.

Seperti diketahui, melansir data World Instan Noodles Association, konsumsi mie instan di Indonesia adalah yang tertinggi kedua di dunia dengan 12,27 milyar porsi sepanjang 2021.

Catatan itu hanya kalah dari China yang memiliki angka konsumsi 43,99 milyar porsi mie instan pada tahun yang sama.

Baca Juga: Dua Prajurit Inggris Dihukum Mati, Rusia Serahkan kepada Republik Rakyat Donetsk

"Mie indomie rata-rata dijual sekitar 2.800 rupiah di toko-toko, harga terjangkau di sebuah negara dengan upah bulanan rata-rata sekitar USD$200 (Rp 3juta)," lanjut laporan itu.

Indofood disebut tidak menaikkan harga, adapun kenaikan yang terjadi baru-baru ini disebabkan penyesuaian tarif pajak pertambahan nilai yang berlaku per 1 April 2022.

Nikkei kemudian mengutip pejabat Indofood yang tak disebut namanya, mengatakan, kenaikan harga Indomie akan berpatok pada harga bahan baku serta daya beli masyarakat.

Dari situlah dapat diketahui, ketika haga Indomie naik, bisa jadi dampak krisis Rusia-Ukraina telah sampai di dapur-dapur Indonesia.

Baca Juga: Indomie Bangun Pabrik Pertama di Irak, Total Sudah Ada di 20 Negara, Mana Saja Lokasi Pabriknya?


Sumber : Nikkei

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x