Kompas TV internasional krisis rusia ukraina

Diplomat Senior Rusia Mundur Gara-Gara Perang Ukraina: Negara Saya Bikin Malu

Senin, 23 Mei 2022 | 22:05 WIB
diplomat-senior-rusia-mundur-gara-gara-perang-ukraina-negara-saya-bikin-malu
Ilustrasi. Bangkai tank dan kendaraan lapis baja Rusia di pinggir jalan daerah Dmytrivka, dekat Kiev. Foto diambil pada Senin (23/5/2022). Pada Senin (23/5/2022), Diplomat senior Rusia untuk misi di Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Jenewa, Boris Bondarev, mengundurkan diri sambil memprotes invasi Rusia ke Ukraina. (Sumber: Efrem Lukatsky/Associated Press)

Penulis : Ikhsan Abdul Hakim | Editor : Hariyanto Kurniawan

JENEWA, KOMPAS.TV - Diplomat senior Rusia di Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Jenewa, Boris Bondarev, mengundurkan diri pada Senin (23/5/2022). Bondarev merujuk “perang agresif yang diluncurkan” Presiden Vladimir Putin terhadap Ukraina sebagai alasan pengunduran dirinya.

Dalam surat pengunduran dirinya, Bondarev menyebut ia malu dengan perbuatan negara yang diwakilinya, Rusia atas perang di Ukraina.

“Selama 20 tahun karier diplomatik saya, saya telah melihat perubahan-perubahan kebijakan luar negeri, tetapi saya belum pernah merasa semalu ini terhadap negara saya pada 24 Februari tahun ini (tanggal dimulainya invasi),” tulis diplomat 41 tahun itu dikutip Associated Press.

Surat pengunduran diri Bondarev ditujukan kepada Duta Besar Rusia untuk Kantor PBB di Jenewa Gennady Gatilov, lalu diteruskan ke kalangan diplomat.

Baca Juga: AS Jelaskan Alasan 5 dari 21 Negara Walk Out saat Rusia Berpidato pada Forum APEC Minggu Lalu

Boris Bondarev sendiri ditugaskan sebagai penasihat diplomatis dalam peran Rusia dalam Konferensi Pelucutan Senjata di Jenewa. Sebelumnya, ia pernah ditugaskan ke sejumlah negara seperti Kamboja dan Mongolia.

Pengunduran Bondarev ini termasuk suatu pengakuan ketidakpuasan yang langka atas invasi Rusia ke Ukraina di kalangan korps diplomatik Rusia. Pada saat bersamaan, rezim Putin disebut getol membungkam pembangkangan atau kritik terhadap keputusan invasinya di kalangan pejabat publik.

Bondarev: Tidak semua diplomat Rusia gila perang seperti Lavrov

Boris Bondarev mengaku khawatir mengenai potensi respons Moskow atas pengunduran dirinya. Hingga saat ini, ia menyebut Moskow belum memperlihatkan reaksi apa pun.

“Apa yang dilakukan pemerintahan saya saat ini tidak bisa ditoleransi. Sebagai pejabat publik, saya harus ikut memikul tanggung jawab untuk itu, dan saya tak mau melakukannya,” kata Bondarev dalam sambungan telepon bersama Associated Press, Senin (23/5/2022).

Lebih lanjut, Bondarev mengaku banyak kolega diplomat yang merasakan hal serupa, tetapi terpaksa bungkam karena takut.


Sumber : Associated Press

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Close Ads x