Kompas TV internasional kompas dunia

Gawat, Biden Nyatakan Militer AS akan Membela Taiwan bila Diambil Paksa oleh China

Senin, 23 Mei 2022 | 14:54 WIB
gawat-biden-nyatakan-militer-as-akan-membela-taiwan-bila-diambil-paksa-oleh-china
Presiden AS Joe Biden, kiri, berbicara dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida selama pertemuan bilateral di Istana Akasaka, Senin, 23 Mei 2022, di Tokyo. Kepada pers usai pertemuan, Biden mengatakan akan membela Taiwan secara militer bila diambil paksa oleh China (Sumber: AP Photo/Evan Vucci)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Desy Afrianti

TOKYO, KOMPAS.TV - Presiden Amerika Serikat Joe Biden hari Senin, (23/5/2022) mengatakan negaranya akan menggunakan kekuatan militer untuk membela Taiwan, dalam upaya menggalang dukungan atas perlawanan terhadap meningkatnya ketegasan China di seluruh kawasan, seperti laporan Associated Press, Senin, (23/5/2022).

Biden bahkan menegaskan beban untuk melindungi Taiwan "bahkan lebih kuat" setelah invasi Rusia ke Ukraina. Itu adalah salah satu pernyataan paling kuat seorang presiden AS untuk mendukung Taiwan, dalam beberapa dekade terakhir.

Biden menyatakan hal itu di Tokyo usai bertemu Kaisar Jepang dan Perdana Menteri Fumio Kishida, Senin, (23/5/2022)

Pernyataan Biden tampaknya menyimpang dari kebijakan AS saat ini, yang disebut ambiguitas strategis pada posisinya di pulau yang dianggap China sebagai provinsi pemberontak, dan akan dipersatukan kembali dengan kekuatan, jika perlu.

China mengatakan Taiwan adalah masalah paling sensitif dan penting dalam hubungannya dengan Amerika Serikat.

Ketika ditanya oleh seorang reporter di Tokyo apakah Amerika Serikat akan membela Taiwan jika diserang oleh China, Biden lugas menjawab, "Ya."

"Itulah komitmen yang kami buat... Kami setuju dengan kebijakan satu China. Kami telah menandatanganinya dan semua perjanjian yang dimaksudkan berangkat dari sana. Tetapi gagasan bahwa, itu (Taiwan) dapat diambil dengan paksa, diambil begitu saja dengan paksa, tidak, tidak tepat."

Biden mengungkapkan harapannya, bahwa peristiwa penyatuan paksa Taiwan ke China tidak akan terjadi atau dicoba oleh China.

Baca Juga: Panas di Selat Taiwan, Armada China Bayangi Kapal Perusak AS USS Sampson yang Melewati Selat Taiwan

Presiden AS Joe Biden bersama Kaisar Jepang Naruhito, 23 Mei 2022. Kepada pers usai pertemuan, Biden mengatakan akan membela Taiwan secara militer bila diambil paksa oleh China (Sumber: Saul Loeb/Pool Photo via AP)

Namun, seorang pejabat Gedung Putih mengatakan tidak ada perubahan dalam kebijakan AS terhadap Taiwan.


Sumber : Kompas TV/Associated Press/Straits Times

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Close Ads x