Kompas TV internasional kompas dunia

Keluarga Shireen Abu Akleh Inginkan Keadilan: Israel Sengaja Membungkamnya dengan Peluru

Minggu, 22 Mei 2022 | 05:35 WIB
keluarga-shireen-abu-akleh-inginkan-keadilan-israel-sengaja-membungkamnya-dengan-peluru
Mahasiswa Universitas Al-Azhar di Mughraqa, Jalur Gaza, mengibarkan bendera Palestina dan membawa poster Shireen Abu Akleh, jurnalis Al Jazeera yang diduga dibunuh Israel dalam demonstrasi pada 16 Mei lalu. (Sumber: Adel Hana/Associated Press)

Penulis : Ikhsan Abdul Hakim | Editor : Vyara Lestari

YERUSALEM, KOMPAS.TV - Berhari-hari setelah pembunuhan jurnalis Shireen Abu Akleh, keluarganya masih menunggu keadilan ditegakkan terhadap Israel. Pihak keluarga menuduh pemerintah Israel sengaja membungkam jurnalis Al Jazeera tersebut dengan peluru.

Beberapa hari setelah pembunuhan pada 11 Mei itu, keluarga Shireen mengunjungi tempat kematiannya di Jenin, Tepi Barat.

Bagi Lina, keponakan Shireen, itu adalah pertama kalinya ia menginjakkan kaki di Jenin. Meskipun emosional dengan apa yang terjadi, ia mengaku bahwa kunjungan ke Jenin membuatnya lebih mengerti arti kota itu bagi bibinya.

“Meskipun ini mengganggu, (kunjungan) ini membuat saya bahagia karena akhirnya mengerti apa arti kota ini bagi Shireen,” kata perempuan berusia 27 tahun itu kepada Al Jazeera.

Lina mengenang artikel yang pernah ditulis Shireen tahun lalu, ketika ia mendeskripsikan Jenin sebagai tempat yang “memompa semangat dan membuatnya terbang tinggi.”

“Itulah apa yang saya rasakan kini. Bagi saya, Jenin adalah kota yang spesial, bukan karena ini tempat Shireen dibunuh, tetapi karena dampak kota ini kepada karier dan kehidupannya. Dia melihat orang-orang Jenin tidak hanya sebagai pemberani, juga orang-orang yang tak mau menyerah,” lanjut Lina.

Baca Juga: PBB Kutuk Keras Pembunuhan Jurnalis Al-Jazeera Shireen Abu Akleh, Inginkan Penyelidikan yang Adil

Shireen Abu Akleh telah mengover seluruh Palestina sepanjang karier jurnalistiknya. Namun, ia disebut secara khusus berdedikasi meliput pergolakan di Jenin, simbol perlawanan Palestina sejak jauh hari.

Shireen telah bertahun-tahun liputan ke Jenin. Ia pernah meliput peristiwa serbuan berdarah Israel ke kamp pengungsian pada 9 April 2002. 
20 tahun kemudian, Shireen meliput serbuan ke kamp yang sama, kali ini sampai kehilangan nyawa.

Keluarga: Israel sengaja membungkam Shireen

Lina yakin bahwa bibinya sengaja ditargetkan oleh militer Israel. Keyakinan itu semakin kuat setelah ia berkunjung ke tempat kematian Shireen.


Sumber : Al Jazeera

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Close Ads x