Kompas TV bisnis ekonomi dan bisnis

Ekspor CPO Dibuka Lagi, GAPKI: Eropa, India, Pakistan Ucapkan Terimakasih

Jumat, 20 Mei 2022 | 06:42 WIB
ekspor-cpo-dibuka-lagi-gapki-eropa-india-pakistan-ucapkan-terimakasih
Kelapa sawit yang merupakan bahan baku CPO. (Sumber: Antara )

Penulis : Dina Karina | Editor : Iman Firdaus

JAKARTA, KOMPAS.TV-  Presiden Jokowi telah mencabut larangan ekspor CPO dan produk turunannya seperti minyak goreng. Ketua Umum Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI) Joko Supriyono mengatakan, para mitra dagang di Eropa, India dan Pakistan menyampaikan terimakasih kepada Presiden Jokowi atas keputusan tersebut.

GAPKI menyebut kebijakan itu akan menjamin keberlanjutan industri minyak sawit nasional. GAPKI juga akan terus mendukung kebijakan dan program pemerintah Indonesia dalam menyediakan minyak goreng curah yang terjangkau bagi masyarakat Indonesia.

"Semoga perdagangan minyak sawit dan turunannya bergairah kembali baik domestik maupun ekspor,” ujar Joko.

“GAPKI terus bekerja keras agar industri sawit yang memiliki peran penting bagi perekonomian Indonesia terus dapat ditingkatkan,” tambahnya.

Baca Juga: Jaksa Agung Perintahkan Anak Buahnya Fokus Tangani Korupsi Ekspor CPO 3 Perusahaan, Ini Daftarnya

Sebelumnya Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengumumkan kebijakan pemerintah untuk membuka kembali ekspor minyak goreng dan bahan bakunya mulai 23 Mei 2022, setelah sempat dilarang sejak 28 April lalu.

"Berdasarkan pasokan dan harga minyak goreng saat ini, serta mempertimbangkan adanya 17 juta orang tenaga di industri sawit baik petani, pekerja, dan juga tenaga pendukung lainnya, maka saya memutuskan bahwa ekspor minyak goreng akan dibuka kembali pada Senin 23 Mei 2022," kata Presiden.

Presiden menjelaskan bahwa ia sendiri dan jajarannya terus melakukan pemantauan sekaligus mendorong berbagai langkah untuk memastikan ketersediaan minyak goreng bagi masyarakat, sejak larangan ekspor diberlakukan bulan lalu.

Menurut Presiden, kebutuhan nasional untuk minyak goreng curah sekira 194 ribu ton per bulan, tetapi pada Maret sebelum larangan ekspor diberlakukan, pasokan yang ada di pasar domestik hanya mencapai 64,5 ribu ton.

Baca Juga: Terbaru! Presiden Jokowi Resmi Cabut Larangan Ekspor Minyak Goreng, Ini Alasannya...


Sumber : Antara

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Close Ads x