Kompas TV internasional krisis rusia ukraina

Evakuasi Pasukan Ukraina dari Pabrik Azovstal Sulit, Para Pemimpin Barat Diminta Membantu

Sabtu, 14 Mei 2022 | 06:49 WIB
evakuasi-pasukan-ukraina-dari-pabrik-azovstal-sulit-para-pemimpin-barat-diminta-membantu
Pabrik baja Azovstal disebut sebagai pertahanan terbaik bagi pasukan Ukraina di Mariupol, yang tengah dikepung Rusia. (Sumber: AP Photo/Sergei Grits)

Penulis : Haryo Jati | Editor : Edy A. Putra

KIEV, KOMPAS.TV - Evakuasi untuk membebaskan pasukan Ukraina dari pabrik Azovstal yang dikepung Rusia, dipastikan sangat sulit.

Wakil Perdana Menteri Ukraina Iryna Vereschuk menegaskan, negosiasi dengan Rusia untuk membebaskan pasukan Ukraina dari benteng terakhir di Mariupol itu, berlangsung alot.

“Hasilnya mungkin tak disukai semua orang, tetapi tugas kami adalah mengevakuasi semua anak-anak kami. Semua dari mereka. Hidup-hidup,” tulisnya pada postingan online dilansir dari BBC, Jumat (13/5/2022).

Pemerintah Ukraina sendiri sebelumnya telah mendorong jalan yang aman bagi 38 prajurit Ukraina yang terluka parah.

Baca Juga: Ukraina akan Persenjatai Jutaan Pasukannya untuk Hadapi Fase Baru Perang Lawan Rusia

Hal itu sebagai imbalan untuk pertukaran dengan tentara Rusia yang ditangkap.

Pabrik Azovstal sendiri sebelumnya digunakan sebagai pengungsian untuk ratusan warga sipil dan pasukan Ukraina.

Tetapi setelah beberapa pekan terperangkap, warga sipil bisa dibebaskan melalui sejumlah konvoi kemanusiaan pekan lalu.

Sejak itu, negosiasi untuk membebaskan pasukan Ukraina yang tertahan di sana dimulai.

Pemimpin pasukan Ukraina di Azovstal pun meminta agar para pemimpin negara-negara Barat mau membantu evakuasi mereka.

Baca Juga: Uni Eropa Bertekad Bantu Ekspor Gandum Ukraina yang Terhalang Blokade Rusia agar Dunia Tak Kelaparan

Wakil Komandan Resimen Azov Kapten Sviatoslav Palamar meminta agar Barat bertindak atas pelanggaran internasional yang dilakukan Rusia dalam sebuah sesi panel khusus pada Forum Keamanan Kiev.

“Saya ingin meminta semua perwakilan dari konferensi ini. Sekali lagi terima kasih, dan mungkin sebuah bangsa yang hebat dan pewakilannya, Amerika Serikat akan membantu mengevakuasi pasukan kami yang terluka,” katanya dilansir dari Ukrinform.

Palamar meminta mereka untuk melakukan segala usaha jika mungkin, untuk membantu prosedur ekstraksi garnisun Ukraina.

“Percayalah, jika kita tak melakukan ini, gerombolan (Rusia) itu akan pergi lebih jauh. Mereka akan merebut daerah lain, maju jauh ke wilayah Ukraina, dan garis depan akan terlihat berbeda sekarang,” tuturnya.


Sumber : BBC/Ukrinform

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Berita Daerah

Arsul Sani Pantau Kasus Brigadir J

Jumat, 12 Agustus 2022 | 09:15 WIB
Berita Daerah

Korban Tabrakan Kereta Dimakamkan

Jumat, 12 Agustus 2022 | 09:01 WIB
Close Ads x