Kompas TV regional hukum

KPK Panggil Sejumlah Pejabat Pemkab hingga Camat Terkait Kasus Bupati Probolinggo

Selasa, 15 Maret 2022 | 15:08 WIB
kpk-panggil-sejumlah-pejabat-pemkab-hingga-camat-terkait-kasus-bupati-probolinggo
Ilustrasi. KPK memangil 12 saksi untuk tersangka Bupati Nonaktif Probolinggo Puput Tantriana Sari terkait kasus TPPU. (Sumber: KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMAN)

Penulis : Nurul Fitriana | Editor : Purwanto

JAKARTA, KOMPAS.TV — Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memanggil 12 saksi untuk tersangka Bupati nonaktif Probolinggo Puput Tantriana Sari dalam penyidikan kasus dugaan penerimaan gratifikasi dan tindak pidana pencucian uang (TPPU).

"Hari ini, pemeriksaan saksi tindak pidana korupsi terkait seleksi jabatan di lingkungan Pemkab Probolinggo tahun 2021, TPPU, dan gratifikasi untuk tersangka PTS. Pemeriksaan dilakukan di Polres Probolinggo Kota," kata Pelaksana Tugas (Plt.) Juru Bicara KPK Ali Fikri seperti dikutip dari Antara, Selasa (15/3/2022).

Ali menyebutkan belasan saksi yang dipanggil, yaitu Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Probolinggo Fathur Rozi, Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Kabupaten Probolinggo Hengki Cahyo Saputra.

Lalu, Kepala Seksi (Kasi) Perekonomian Kecamatan Lumbang Adimas Lutfi Putrajaya, Kasi Bina Jasa Konstruksi Dinas PUPR Kabupaten Probolinggo Nuriz Zamzami, dan Camat Sukapura Rochmad Widiarto.

Selanjutnya, pensiunan Dinas Kesehatan Kabupaten Probolinggo Sri Wahyu Dyah Martiningsih, Eka Nurul Jauhari selaku notaris, Sarimoko selaku petani, Muhamad Faizin selaku buruh harian lepas, Gunawan Atmoja dari pihak swasta, serta dua wiraswasta yakni Abdul Azis Makmur dan Dwi Febrianto.

Dalam kasus ini, KPK juga telah menetapkan suami Puput, Hasan Aminuddin yang juga mantan anggota DPR RI Fraksi Nasdem sebagai tersangka.

Adapun Puput Tantriana ditahan di Rutan KPK pada Gedung Merah Putih sedangkan suaminya, Hasan Aminuddin ditahan di Rutan KPK pada Kavling C1.

Baca Juga: KPK Ungkap Ada Insider Trading Proyek Pemerintah, Borong Tanah dan Dijual Lagi Dengan Harga Tinggi

Awalnya KPK menetapkan Puput dan Hasan sebagai tersangka kasus suap terkait seleksi jabatan. Dalam pengembangannya, KPK kembali menetapkan keduanya sebagai tersangka gratifikasi dan TPPU.

Dalam penyidikan kasus pencucian uang Puput itu, KPK juga telah menyita berbagai tanah dan bangunan serta aset nilai ekonomis lainnya dengan jumlah seluruhnya senilai sekitar Rp50 miliar.


Sumber : Kompas TV/Antara

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Berita Daerah

Sopir Keluhkan Kelangkaan Solar

Sabtu, 25 Juni 2022 | 11:00 WIB
Close Ads x