Kompas TV internasional kompas dunia

Tanggapi Aksi Sepihak Putin, Jerman Tangguhkan Izin Pipa Nord Stream 2 Salurkan Gas dari Rusia

Selasa, 22 Februari 2022 | 20:31 WIB
tanggapi-aksi-sepihak-putin-jerman-tangguhkan-izin-pipa-nord-stream-2-salurkan-gas-dari-rusia
Ilustrasi. Pembangkit listrik milik Ukraina di Shchastya, Provinsi Luhansk terbakar usai dihantam serangan artileri pada Selasa (22/2/2022). Pada hari yang sama, Jerman menangguhkan izin sertifikasi pipa gas Nord Stream 2 dari Rusia usai Kremlin mengakui kemerdekaan dua wilayah separatis Ukraina. (Sumber: Vadim Ghirda/Associated Press)
Penulis : Ikhsan Abdul Hakim | Editor : Edy A. Putra

BERLIN, KOMPAS.TV - Pemerintah Jerman mengumumkan telah menghentikan proses sertifikasi pipa gas Nord Stream 2 dari Rusia. Keputusan itu diumumkan oleh Kanselir Olaf Scholz, Selasa (22/2/2022).

Menurut Scholz, Berlin mengambil langkah ini karena Presiden Rusia Vladimir Putin mengakui kemerdekaan dua entitas separatis Ukraina, Donetsk dan Luhansk.

Scholz menyebut pengakuan yang diikuti penerjunan pasukan Rusia itu “pelanggaran serius terhadap hukum internasional”. Sebagaimana negara Barat lain, Jerman menentang pengakuan tersebut.

“Sekarang terserah kepada komunitas internasional untuk merespons aksi sepihak, tidak bisa dibenarkan, dan tidak dapat dimengerti oleh Presiden Rusia ini,” kata suksesor Angela Merkel itu.

Baca Juga: AS dan Uni Eropa Langsung Sanksi Rusia Usai Akui Kemerdekaan Donetsk dan Lugansk

Jerman selama ini enggan mengganggu proyek pipa gas Nord Stream 2 kendati situasi Ukraina memanas. Negara-negara Eropa dan Amerika Serikat (AS) sebelumnya mendesak Berlin menangguhkan proyek sebagai sanksi terhadap Rusia.

Jerman sendiri butuh pasokan gas alam Rusia pada masa transisi ke energi baru-terbarukan (EBT). Berlin berencana mengandalkan gas alam usai menutup pembangkit listrik tenaga nuklir pada 2022.

Washington sudah mengkritik proyek Nord Stream 2 sejak era Angela Merkel. AS menyebut proyek ini akan meningkatkan ketergantungan Eropa terhadap pasokan energi dari Rusia. Nord Stream 2 juga disebut mengancam pasokan gas ke Polandia dan Ukraina.

Akan tetapi, Merkel dan Scholz selalu bersikeras mempertahankan proyek tersebut. Berlin baru mengambil keputusan tegas usai Putin mengakui kedaulatan separatis Ukraina, Senin (21/2).

“Situasinya sekarang berbeda secara fundamental,” kata Scholz.

Politikus 63 tahun itu menambahkan, Kementerian Ekonomi Jerman akan mempertimbangkan dampak kebijakan ini seiring perkembangan situasi.

“Ini jelas akan memakan waktu,” kata Scholz.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba memuji Jerman yang menangguhkan sertifikasi pipa gas Nord Stream 2.

“Ini langkah tepat secara moril, politis, dan praktis sesuai situasi terkini. Kepemimpinan sejati berarti keputusan tegas di masa sulit. Langkah Jerman membuktikan itu,” cuit Kuleba.

Baca Juga: Alasan Jerman Tolak Persenjatai Ukraina: Terkait Sejarah Perang Dunia dan Kontrak Gas dengan Rusia


 


Sumber : Associated Press

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x