Kompas TV regional peristiwa

Warga Wadas Sebut yang Setuju Tambang Andesit Bukan Asli Wadas

Jumat, 11 Februari 2022 | 18:23 WIB
warga-wadas-sebut-yang-setuju-tambang-andesit-bukan-asli-wadas
Warga yang tergabung dalam Gerakan Masyarakat Peduli Alam Desa Wadas (GEMPADEWA) menolak rencana penambangan batuan adesit di Desa Wadas, Purworejo, Jateng. (Sumber: ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko)

Penulis : Hedi Basri | Editor : Vyara Lestari

PURWOREJO, KOMPAS.TV - Mayoritas warga Desa Wadas, Kecamatan Bener, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah, menolak desa mereka dijadikan tambang andesit atau bahan material pembangunan Bendungan Bener.

Siswanto (30), salah seorang warga Wadas, menyebut, 80 persen warga yang lahannya terdampak rencana penambangan batu andesit, menolak. 

Sisanya, 20 persen warga pro atau setuju dengan proyek tersebut.

Namun Siswanto melanjutkan, warga yang setuju dengan proyek tersebut sebagian besar bukan warga Desa Wadas asli dan hanya sedikit yang memiliki tanah di lokasi penambangan.  

Diketahui, Desa Wadas terdiri dari 11 dusun. Tujuh dusun di antaranya masuk daerah terdampak penambangan, termasuk dusun tempat Siswanto tinggal: Dusun Randuparang.

Rabu 9 Februari 2022, pascapengepungan aparat kepolisian ke Wadas, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sempat menemui warga Wadas. Tetapi, kata Siswanto, Ganjar hanya menemui warga yang setuju.

"Yang ditemui Ganjar itu mereka yang pro, lahan mereka sedikit di sini. Mereka tidak punya kepentingan apa pun. Sedangkan kami (warga kontra) tidak bisa keluar, "dipenjara" semua. Ganjar juga tidak menemui kami," terang Siswanto dalam konferensi pers Gerakan Masyarakat Peduli Alam Desa Wadas (Gempa Dewa), Kamis (10/2/2022).

Baca Juga: Kapolda Jateng Tarik 250 Personel dari Desa Wadas: Pengukuran Sudah Selesai

Sebelumnya, LBH Yogyakarta yang menjadi pendamping hukum warga Wadas juga mengatakan bahwa 80 persen warga menolak tambang batu andesit di wilayah mereka. 

Angka tersebut diungkapkan oleh Kepala Divisi Advokasi LBH Yogyakarta Julian Duwi Prasetia, Kamis (10/2/2022). 


Sumber : Kompas TV/kompas.com

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Close Ads x