Kompas TV nasional kesehatan

Sebanyak 495 Relawan Uji Klinik Vaksin Merah Putih akan Disuntik Dua Dosis

Selasa, 8 Februari 2022 | 13:04 WIB
sebanyak-495-relawan-uji-klinik-vaksin-merah-putih-akan-disuntik-dua-dosis
Ilustrasi - Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih di kantor Bio Farma, Bandung, Jawa Barat. (Sumber: Kompas TV/ANT/Dhemas Reviyanto/foc/aa.)

Penulis : Nurul Fitriana | Editor : Purwanto

JAKARTA, KOMPAS.TV - Peneliti Utama Uji Klinik Vaksin Merah Putih Universitas Airlangga (Unair) Dominicus Husada mengatakan pihaknya akan memberikan dua dosis suntikan vaksin kepada ratusan relawan dalam fase uji klinik.

Menurut Dominicus, para relawan nantinya akan disuntik dengan rentang jarak empat minggu antara dosis pertama dan dosis kedua.

“Vaksin disuntik dua kali dengan jarak empat minggu. Jadi saringan, lolos, baru disuntik. Nanti empat minggu lagi suntikan kedua, setelah suntikan kedua baru dinilai seperti vaksin Sinovac,” kata Dominicus seperti diwartakan Antara, Senin (7/2/2022).

Selanjutnya, Dominicus menjelaskan pemberian dua dosis vaksin tersebut dilakukan untuk melihat indikator-indikator yang menjadi syarat keberhasilan vaksin saat melakukan uji coba pada manusia.

Pada penyuntikan pertama, pihaknya akan melakukan penelitian apakah keamanan pada vaksin dapat terjamin serta efek samping yang akan ditimbulkan seperti adanya demam atau menderita penyakit kuning.

Sedangkan pada penyuntikan dosis kedua akan melihat sejauh mana kekebalan atau antibodi dapat terbangkitkan.

Perlu diketahui, jumlah relawan yang akan berpartisipasi dalam fase uji klinik dengan metode penyuntikan langsung terhadap manusia ada sebanyak 90 orang pada fase 1. Sedangkan, pada fase 2 ada sebanyak 405 orang. Artinya, total keseluruhan ada 495 orang.

Baca Juga: Vaksin Merah Putih Ditargetkan Bisa Digunakan Masyarakat Mulai Agustus 2022

Sebelumnya diberitakan, BPOM telah memberikan Persetujuan Protokol Uji Klinik (PPUK) vaksin Merah Putih berbasis inactivated virus yang dikembangkan Universitas Airlangga bersama PT Biotis Pharmaceutical Indonesia pada Senin (7/2/2022).

Kepala BPOM Penny Lukito mengatakan, pemberian persetujuan uji klinik juga berdasarkan pada pertimbangkan data studi praklinik atau non klinik.


Sumber : Kompas TV/Antara

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Close Ads x