Kompas TV internasional kompas dunia

Jepang Pantau Penyelidikan WHO terhadap Direktur Regional yang Dituding Rasis dan Rendahkan Staf

Jumat, 28 Januari 2022 | 17:36 WIB
jepang-pantau-penyelidikan-who-terhadap-direktur-regional-yang-dituding-rasis-dan-rendahkan-staf
Takeshi Kasai, Direktur Regioal WHO untuk Pasifik Barat asal Jepang. Pemerintah Jepang hari Jumat, (28/1/2022) mengatakan akan memantau dengan hati-hati penyelidikan WHO berdasarkan keluhan staf atas rasisme dan pelecehan serta kekasaran Direktur Regional WHO untuk Pasifik Barat asal Jepang di badan tersebut. (Sumber: AP Photo/Bullit Marquez)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

TOKYO, KOMPAS.TV Pemerintah Jepang hari Jumat (28/1/2022) mengatakan akan memantau dengan hati-hati penyelidikan Organisasi Kesehatan Dunia WHO berdasarkan keluhan staf atas rasisme dan pelecehan serta kekasaran pejabat tinggi Jepang di badan tersebut. Namun, dilansir dari Associated Press, pemerintah Jepang membantah telah menerima informasi vaksin sensitif secara tidak pantas dari WHO.

Staf WHO wilayah Pasifik Barat menuduh Dr. Takeshi Kasai, direktur regional WHO untuk Pasifik Barat, terlibat dalam perilaku yang tidak etis, rasis dan kasar, sehingga merusak upaya mereka untuk mengekang pandemi virus Corona, menurut pengaduan internal WHO yang diajukan Oktober lalu.

Keluhan tersebut juga dikirim melalui surel ke para pemimpin senior WHO minggu lalu dan menggambarkan “atmosfer beracun” dengan “budaya intimidasi sistemik” di kantor pusat regional WHO di Filipina.

Rekaman yang diperoleh The Associated Press juga menunjukkan bahwa Kasai, yang mengepalai wilayah yang luas yang mencakup China dan Jepang, membuat pernyataan yang menghina stafnya selama pertemuan berdasarkan kebangsaan.

Kasai membantah tuduhan itu.

Koichiro Matsumoto, wakil sekretaris Kabinet untuk urusan publik di Kantor Perdana Menteri Jepang, mengatakan kepada AP pada Jumat (28/1/2022), pemerintah Jepang memahami WHO akan mengambil langkah-langkah yang tepat dan Jepang berencana untuk mengamati penyelidikan WHO dengan penuh kehati-hatian.

Matsumoto membantah pemerintah Jepang secara tidak tepat menerima informasi sensitif tentang vaksin Covid-19 dari Kasai yang diduga diperoleh Kasai dengan menyalahgunakan posisinya.

“Tidak ada kebenaran (tuduhan) pemerintah Jepang secara tidak tepat menerima informasi sensitif terkait kontribusi vaksin kami,” kata Matsumoto.

Dia mengatakan, Jepang menganggap serius pentingnya menjaga akses yang sama dan adil ke vaksin yang aman, efektif dan berkualitas tinggi untuk semua negara dan wilayah, dan pemerintah Jepang memberikan dukungan melalui kerjasama dengan COVAX, program kerjasama yang didukung PBB yang dibentuk untuk memastikan negara berpenghasilan rendah dan menengah memiliki akses yang adil ke vaksin COVID-19.

Baca Juga: Staf WHO Wilayah Pasifik Barat Keluhkan Direkturnya Lakukan Rasisme, Intimidasi, dan Kasar

Markas WHO di Manila, Filipina. Staf kantor Organisasi Kesehatan Dunia WHO wilayah Pasifik Barat yang masih aktif dan sudah tidak aktif di WHO menuduh direktur WHO wilayah Pasifik Barat berperilaku rasis, tidak etis, dan kasar yang telah merusak upaya badan kesehatan PBB itu untuk mengekang pandemi virus corona, seperti dilansir Associated Press, Kamis, (27/1/2022). (Sumber: WHO Western Pacific)

Sumber : Associated Press


BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
03:06
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19