Kompas TV internasional kompas dunia

Harga Daging Babi Meroket, Warga Thailand Beralih ke Daging Buaya

Minggu, 23 Januari 2022 | 09:52 WIB
harga-daging-babi-meroket-warga-thailand-beralih-ke-daging-buaya
Ilustrasi buaya. Akibat meroketnya harga daging babi, warga Thailand berbondon-bondong beralih makan buaya jelang perayaan Imlek. (Sumber: Straits Times via Unsplash)

Penulis : Ikhsan Abdul Hakim | Editor : Purwanto

BANGKOK, KOMPAS.TV - Harga daging babi di Thailand meroket beberapa bulan belakangan. Permintaan yang melebihi pasokan membuat harga daging babi per kilogram naik menjadi 200 baht Thailand atau sekitar 87.000 rupiah.

Berbagai kalangan menduga meroketnya harga ini disebabkan isu flu babi Afrika. Namun, pemerintah Thailand menyebut ada faktor lain selain virus.

Otoritas Thailand sendiri mengonfirmasi adanya virus itu pada 11 Januari 2022.

Naiknya harga daging babi tentu kabar buruk bagi warga. Terlebih jelang perayaan Imlek yang jatuh pada 1 Februari 2022 mendatang.

Warga Thailand pun berbondong-bondong mencari alternatif lain. Usai harga daging babi meroket, warga beralih memakan buaya.

Baca Juga: Thailand Bantah Tutupi Wabah Demam Babi Afrika

Harga per kilogram buaya di Thailand kini kurang dari setengah harga daging babi. Daging buaya dihargai 70 baht atau sekitar 30.500 rupiah per kilogram.

Peternak buaya di Thailand pun kebanjiran pesananan belakangan ini, salah satunya adalah Wichai Rungtaweechai.

"Permintaan datang dari berbagai penjuru negeri. Restoran dan pedagang ingin stok besar daging dikirimkan ke mereka, sedangkan konsumen yang ingin mencicip daging buaya memesannya untuk dimasak sendiri,” kata Wichai kepada South China Morning Post.

Saat ini, diperkirakan ada 20.000 ekor buaya dibantai per bulan untuk dikonsumsi di Thailand.

Halaman Selanjutnya


Sumber : Kompas TV

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Close Ads x