Kompas TV nasional hukum

11 Pegawai Kemenkeu Ditangkap karena Terlibat Pemalsuan Surat Aset BLBI

Kamis, 20 Januari 2022 | 17:11 WIB
11-pegawai-kemenkeu-ditangkap-karena-terlibat-pemalsuan-surat-aset-blbi
Menko Polhukam Mahfud MD menyatakan Satgas BLBI berhasil mengumpulkan piutang negara sebesar Rp15 triliun dalam bentuk uang tunai, aset tanah, dan aset properti dari obligor serta debitur BLBI (20/1/2022). (Sumber: Antara )

Penulis : Hedi Basri | Editor : Desy Afrianti

JAKARTA, KOMPAS.TV - Ada sekitar 10 sampai 11 pegawai Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) ditangkap karena terlibat pemalsuan surat-surat aset tanah Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI).

Hal itu diungkapkan Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD dalam keterangan persnya soal perkembangan kinerja Satgas BLBI, Kamis (20/1/2022).

"Beberapa oknum di Kementerian Keuangan atau di DJKN yang memalsukan surat-surat aset tanah, sekarang ditangkap, sudah ditahan, karena beberapa surat jaminan aset BLBI itu dipalsukan, dialih tangankan dan sebagainya," kata Mahfud.

Menurut Mahfud, satu orang pegawai DJKN yang terlibat tersebut sekarang sdh dinonaktifkan. Selebihnya adalah komplotan.

Lebih lanjut, Mahfud membeberkan bahwa tindakan pemalsuan dokumen aset jaminan BLBI tersebut dilakukan sebelum satgas dibentuk. Sehingga saat satgas terbentuk, dilakukan penelusuran data tetapi aset tersebut tidak ditemukan.

"Sesudah BLBI terbentuk, dibuka semua dokumen-dokumennya ternyata ada yang berubah, ditangkap orangnya," ujarnya.

"Kalau tidak salah 10 atau 11 orang sekarang di Bareskrim," tambahnya.

Baca Juga: Satgas BLBI Kembali Sita Aset Tanah Texmaco 1,9 Juta Meter Persegi

Pada keterangan sama, Mahfud juga menjelaskan bahwa setelah 7 bulan bekerja, Satgas BLBI berhasil mengumpulkan Rp15,11 triliun dari para obligor dan debitur BLBI. 

"Kita sudah 7 bulan kerja sekarang, kita sudah berhasil mengumpulkan uang, menagih, dan merampas (aset BLBI) kalau nilainya diuangkan Rp15,11 triliun, kalau dirata-ratakan setiap bulan ya Rp2 triliun," kata dia.


Sumber : Kompas TV

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Close Ads x