Kompas TV nasional peristiwa

Gawat! Ratusan KK Terisolir usai Banjir Bandang Terjang Garut

Minggu, 7 November 2021 | 07:29 WIB
gawat-ratusan-kk-terisolir-usai-banjir-bandang-terjang-garut
Dua rumah rusak berat akibat banjir bandang yang menerjang Garut, Jawa Barat, Sabtu (6/11/2021) sore. (Sumber: Tribunjabar)

Penulis : Nurul Fitriana | Editor : Gading Persada

GARUT, KOMPAS.TV - Dua rumah rusak berat akibat banjir bandang yang menerjang Garut, Jawa Barat, Sabtu (6/11/2021) sore. Selain itu diketahui pula banjir bandang di Garut juga mengakibatkan ratusan kepala keluarga (KK) terisolir.

Banjir yang menerjang permukiman diketahui akibat dari luapan Sungai Pelag di Kampung Cilegong, Desa Sukalilah, Kecamatan Sukaresmi, Kabupaten Garut.

"Kejadiannya petang tadi, laporan sementara dari lokasi ada dua rumah yang rusak berat tergerus banjir bandang tersebut, kami masih mendata ada beberapa rumah yang terendam," kata Kepala Pelaksana (Kalak) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Garut, Satria Budi dilansir dari Tribunjabar, Sabtu (6/11).

Menurut Budi, banjir menerjang kawasan tersebut terjadi setelah hujan dengan intensitas tinggi mengguyur Garut sejak siang hingga petang.

Baca Juga: Wagub Minta Warga Bersihkan Lingkungan untuk Siaga Banjir di Tengah Cuaca Ekstrem

Selain merusak rumah warga, banjir juga merusak Jembatan Pelag. Padahal, jembatan tersebut menjadi akses penghubung satu-satunya jalan Kampung Pelag dengan Kampung Cilegong.

Diketahui jembatan tersebut kini dalam kondisi rusak parah hingga memutus akses masyarakat.

"Dampak lainnya salah satu jembatan di sana rusak parah, bisa dikatakan terputus," ungkapnya.

Lebih lanjut, hingga kini pihaknya masih melakukan pembersihan dan pendataan terkait kerusakan materil yang terjadi akibat banjir bandang.

Sementara ini dilaporkan tidak ada korban jiwa dalam kejadian tersebut.

Kepala Desa Sukalilah, Asep Haris mengatakan banjir bandang tersebut membuat akses ke Kampung Cipelag terputus. Hal ini membuat 335 KK terisolasi.

"Bisa dikatakan terisolir, saat ini warga yang terdampak sedang mengungsi di rumah keluarganya," ucapnya seperti dikutip dari Tribun Jabar.

Asep menjelaskan dari pendataan yang dilakukan saat ini terdapat lima rumah yang terendam dan rusak berat.

"Dua rusak berat, tiga rumah lainnya terendam banjir, saat ini banjir sudah surut," pungkasnya.

Baca Juga: Wali Kota Batu Bersyukur Seluruh Korban Banjir Bandang yang Hilang Sudah Ditemukan

 


Sumber : Tribunjabar

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x