Kompas TV regional agama

Hari Santri 2021: Begini Teks Lengkap Resolusi Jihad NU 22 Oktober 1945, Acuan Sejarah Hari Santri

Kamis, 21 Oktober 2021 | 14:21 WIB
hari-santri-2021-begini-teks-lengkap-resolusi-jihad-nu-22-oktober-1945-acuan-sejarah-hari-santri
Teks Resolusi Jihad, acuan untuk sejarah Hari Santri (Sumber: Situs Resmi NU)

JAKARTA, KOMPAS.TV - Ini merupakan teks lengkap seruan Resolusi Jihad NU tahun 22 Oktober 1945 yang dijadikan acuan dalam memperingati Hari Santri Nasional (HSN) yang tiap tahun diperingati pada tanggal 22 Oktober.

Dalam sejarah, teks Resolusi Jihad yang dikeluarkan Nahdlatul Ulama (Dulu Nahdlatoel Oelama-red) ini kemudian menjadi alat bagi para santri di seluruh negeri untuk angkat senjata, ikut serta berjihad dalam memertahankan Republik Indonesia yang diproklamirkan tanggal 17 Agustus oleh Soekarno-Hatta.

Baca Juga: Sejarah Hari Santri Nasional 22 Oktober dan Seruan Resolusi Jihad

Pertempuran di Surabaya tanggal 10 November 1945 yang dipimpin oleh Bung Tomo juga merupakan buah dari Resolusi Jihad ini. Hari ini kita mengenang pertempuran dahsyat itu  sebagai Hari Pahlawan 10 November. 

Dikutip dari situs resmi NU, Teks ini dikeluarkan oleh oleh Nahdlatul Ulama pada tanggal 22 Oktober 1945 di Surabaya di Rapat Besar yang dihadiri konsul-konsul (semacam cabang) NU se-Jawa dan Madura.

Teks Resolusi Jihad yang dibacakan oleh Hadratussyaikh KH Hasyim Asy’ari dan memiliki pengaruh yang besar dalam upaya memertahankan bangsa. Teks ini juga dimuat di harian Kedaulatan Rakyat, Yogyakarta, edisi No. 26 tahun ke-I, Jumat Legi, 26 Oktober 1945, ejaannya mengikuti ejaan asli (untuk gambar, lihat di atas).  

Berikut teks lengkap Resolusi Jihad 22 Oktober 2021, acuan Sejarah Hari Santri.

Bismillahirrahmanirrahim

Resolusi

Rapat besar wakil-wakil daerah (Konsoel2) Perhimpoenan Nahdlatoel Oelama seloeroeh Djawa-Madoera pada tanggal 21-22 October 1945 di Soerabaja.

Mendengar :

Bahwa di tiap-tiap Daerah di seloeroeh Djawa-Madoera ternjata betapa besarnja hasrat Oemmat Islam dan ‘Alim Oelama di tempatnja masing-masing oentoek mempertahankan dan menegakkan AGAMA, KEDAOELATAN NEGARA REPOEBLIK INDONESIA MERDEKA.

Menimbang :

a. Bahwa oentoek mempertahankan dan menegakkan Negara Repoeblik Indonesia menurut hoekoem Agama Islam, termasoek sebagai satoe kewadjiban bagi tiap2 orang Islam.

b. Bahwa di Indonesia ini warga negaranja adalah sebagian besar terdiri dari Oemmat Islam.

Mengingat:

Bahwa oleh fihak Belanda (NICA) dan Djepang jang datang dan berada di sini telah banjak sekali didjalankan kedjahatan dan kekedjaman jang menganggoe ketentraman oemoem.

Bahwa semoea jang dilakoekan oleh mereka itu dengan maksoed melanggar kedaoelatan Negara Repoeblik Indonesia dan Agama, dan ingin kembali mendjadjah di sini maka beberapa tempat telah terdjadi pertempoeran jang mengorbankan beberapa banjak djiwa manoesia.

Bahwa di dalam menghadapai sekalian kedjadian2 itoe perloe mendapat perintah dan toentoenan jang njata dari Pemerintah Repoeblik Indonesia jang sesoeai dengan kedjadian terseboet.

Memoetoeskan :

Memohon dengan sangat kepada Pemerintah Repoeblik Indonesia soepaja menentoekan soeatoe sikap dan tindakan jang njata serta sepadan terhadap oesaha2 jang akan membahajakan Kemerdekaan dan Agama dan Negara Indonesia teroetama terhadap fihak Belanda dan kaki tangannja.

Seoapaja memerintahkan melandjoetkan perdjoeangan bersifat “sabilillah” oentoek tegaknja Negara Repoeblik Indonesia Merdeka dan Agama Islam.

Soerabaja, 22 Oktober 1945

 

NAHDLATOEL OELAMA

 

Demikianlah teks lengkap Resolusi Jihad NU 22 Oktober 1945 yang dijadikan acuan bagi pemerintah dalam mengenang usaha para santri mengabdi dan memertahankan kemerdekaan NKRI. 

Baca Juga: Hari Santri 22 Oktober 2021, Berikut Para Santri di Lingkaran Jokowi

Penulis : Dedik Priyanto | Editor : Purwanto

Sumber : Kompas TV


BERITA LAINNYA


Berita Daerah

Kasus Covid - 19 Jembrana Menurun

Kamis, 21 Oktober 2021 | 14:01 WIB
Berita Daerah

Kunjungan Kerja Mensos RI Ke Bali

Kamis, 21 Oktober 2021 | 13:46 WIB
Close Ads x
NEWSTICKER
14:25
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19