Kompas TV internasional kompas dunia

PBB Sebut Banjir Terburuk Sudan Selatan akibat Perubahan Iklim

Selasa, 19 Oktober 2021 | 22:30 WIB
pbb-sebut-banjir-terburuk-sudan-selatan-akibat-perubahan-iklim
Banjir di Sudan Selatan dekat lokasi pengungsian tahun 2020. Lebih dari 700.000 orang menjadi korban sejauh ini dan jumlahnya terus meningkat. UNHCR tidak memiliki data korban tewas akibat banjir baru-baru ini (Sumber: Antara)

JENEWA, KOMPAS.TV - Lebih dari 700.000 orang di Sudan Selatan terkena dampak parah banjir, kata badan pengungsi PBB UNHCR pada Selasa (19/10/2021).

Badan dunia itu menuding perubahan iklim sebagai penyebab banjir terburuk di beberapa bagian negara Afrika itu dalam hampir 60 tahun.

"Negara ini berada di garis depan darurat iklim. Warganya juga menjadi korban kerusakan akibat pertempuran yang tidak mereka inginkan," kata Arafat Jamal, perwakilan UNHCR di Sudan Selatan, pada briefing PBB di Jenewa melalui tautan video dari ibu kota Juba.

Jamal mengatakan, 700.000 orang menjadi korban sejauh ini dan jumlahnya terus meningkat. UNHCR tidak memiliki data korban tewas akibat banjir baru-baru ini.

Hujan deras dalam beberapa pekan terakhir telah menyapu rumah-rumah dan menggenangi lahan pertanian, memaksa keluarga dan ternak untuk mencari keselamatan di tempat yang lebih tinggi, kata Jamal.

UNHCR mengatakan, banjir terutama mempengaruhi empat negara bagian, dan di beberapa daerah adalah yang terburuk sejak 1962. Kemampuan masyarakat untuk mengatasi bencana alam itu terkikis oleh tiga tahun banjir berturut-turut.

Baca Juga: Banjir Besar Melanda Sudan Selatan, 117.000 Warga Kena Dampak

Gletser langka Afrika di Kilimanjaro, Pegunungan Rwenzori, dan Gunung Kenya akan hilang dalam dua dekade mendatang karena perubahan iklim, demikian peringatan sebuah laporan baru yang diterbitkan pada Selasa, 19 Oktober 2021 (Sumber: AP Photo/Ben Curtis)

Beberapa orang telantar dan terpaksa bertahan hidup dengan memakan rumput atau akar, sementara yang lain harus berjalan berhari-hari untuk mencapai lahan kering, kata Jamal.

Sapi tenggelam dan tanaman seperti sorgum dan milet hancur, katanya.

"Semakin banyak yang hilang, semakin banyak orang menjadi tergantung pada bantuan," katanya.

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

Sumber : Kompas TV/Antara



BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
13:21
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19