Kompas TV regional agama

Jangan Sampai Muncul Klaster Baru karena Maulid Nabi, MUI Ingatkan Masyarakat Tetap Hati-hati

Sabtu, 16 Oktober 2021 | 09:32 WIB
jangan-sampai-muncul-klaster-baru-karena-maulid-nabi-mui-ingatkan-masyarakat-tetap-hati-hati
Wakil Ketua Umum MUI Anwar Abbas. (Sumber: KOMPAS.com / DANI PRABOWO)

JAKARTA, KOMPAS.TV - Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI), Anwar Abbas mengingatkan kepada masyarakat untuk berhati-hati dalam merayakan Maulid Nabi.

Maulid Nabi yang jatuh pada hari 12 Rabiul Awal 1443 Hijriyah ata Selasa, 19 Oktober 2021 besok ini menurutnya boleh diperingati, tapi tetap dengan mengedepankan keselamatan.

Dalam keterangannya, Anwar mengutip kaidah dalam ushul fiqih Hal ini terkait maulid Nabi dar'ul mafasid muqoddam ala jalbil masholih untuk maulid Nabi. Kaidah ini mengaju pada makna tentang menjauhi mafsadah (kerusakan) itu hendaknya lebih didahulukan dari soal maslahah (kebaikan).

"Menyelenggarakan acara Maulid Nabi jelas baik. Tapi jangan sampai gara-gara mengikuti acara tersebut, klaster baru penularan virus terbentuk kembali sehingga masalah yang kita hadapi membuat kehidupan kita kembali terpuruk dan itu tentu jelas tidak kita inginkan," kata Anwar dalam keterangan seperti dikutip Tribunnews, Jumat.

Dosen Syariah di Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ) itu juga meminta masyarakat untuk melihat kembali pedoman dan fatwa MUI terkait penyelengaraan Maulid Nabi di masa pandemi. Fatwa itu bisa dilihat, terutama menyangkut Fatwa MUI Nomor 14 tahun 2020.

Salah satu bunyi fatwa itu, sebagaimana dilihat KOMPAS TV di situs resmi MUI adalah, pada masa wabah, lebih spesifik Covid-19 yang sedang melanda dunia seperti saat ini setiap orang dalam penyelenggaraan ibadah—maulid juga di dalamnya, wajib menjaga kesehatan lebih utama.

“Setiap orang wajib melakukan ikhtiar menjaga kesehatan dan menjauhi setiap hal yang diyakini dapat menyebabkannya terpapar penyakit, karena hal itu merupakan bagian dari menjaga tujuan pokok beragama (al-Dharuriyat al-Khams),” tulis fatwa MUI itu. 

Baca Juga: MUI Kritik Keputusan Pemerintah Geser Hari Libur Keagamaan Maulid Nabi Muhammad SAW

Anwar Abbas yang meraih gelar dokter di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta itu juga mengingatkan terkait fatwa umat Islam tidak diharuskan berkumpul atau ibadah lain jika berada di daerah yang penyebaran covid tinggi. Tapi boleh jika tempat itu sudah terkendali.

"Ini penting kita lakukan sebagai tindak berhati-hati supaya jangan muncul kembali klaster dan gelombang penularan baru," lanjut Anwar.

Penulis : Dedik Priyanto | Editor : Gading Persada

Sumber : Kompas TV



BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
18:06
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19