Kompas TV travel jelajah indonesia

5 Wisata Sungai di Yogyakarta yang Bea Masuk Bayar Seikhlasnya

Sabtu, 11 September 2021 | 17:27 WIB
5-wisata-sungai-di-yogyakarta-yang-bea-masuk-bayar-seikhlasnya
Taman Batu Kapal. Sejumlah pengunjung berpose di area obyek wisata Taman Batu Kapal, Klenggotan, Desa Srimulyo, Kecamatan Piyungan, Kabupaten Bantul. (Sumber: Kurniawan Eka Mulyana)

Penulis : Kurniawan Eka Mulyana | Editor : Hariyanto Kurniawan

YOGYAKARTA, KOMPAS.TV – Yogyakarta yang dikenal sebagai kota budaya merupakan salah satu daerah tujuan wisata di Indonesia. Meski menyandang julukan kota budaya, Yogyakarta bukan hanya menawarkan wisata budaya semata.

Yogyakarta memiliki sejumlah obyek wisata alam, seperti pantai dan dataran tinggi. Bahkan, dalam beberapa tahun terakhir, sejumlah wisata sungai pun mulai dibuka.

Sebagian obyek wisata sungai tersebut dikelola secara swadaya oleh warga setempat. Mereka menyadari potensi yang ada di wilayahnya dan mulai mengelola, baik melalui BUMDes maupun kelompok warga.

Tak jarang obyek wisata yang dikelola secara swadaya tersebut terkenal setelah viral di media sosial.

Berikut 5 obyek wisata sungai di Yogyakarta yang dikelola secara swadaya oleh warga dan cukup bayar seikhlasnya untuk biaya masuk.

Baca Juga: Perkembangan Wilayah Kesultanan Yogyakarta dari Waktu ke Waktu

1) Batu Kapal

Batu Kapal atau lengkapnya Taman Wisata Batu Kapal terletak sekitar 17 kilometer ke arah timur dari pusat Kota Yogyakarta, tepatnya di Klenggotan, Desa Srimulyo, Kecamatan Piyungan, Kabupaten Bantul.

Daya tarik utama Taman Wisata Batu Kapal yang berada di tepi Sungai Opak ini adalah bebatuan yang ada di tepi sungai. Bentuk tebing bebatuan yang ada sangat unik, dengan corak lapisan batu bergaris-garis.

Selain berswafoto dengan latar belakang corak bebatuan unik, pengunjung yang membawa anak kecil juga bisa bermain air di aliran sungai tersebut. Tapi, pengelola melarang bermain air saat musim hujan tiba.

Pengunjung juga bisa menikmati sajian bermacam kuliner di warung-warung yang ada di kawasan wisata.

Untuk menikmati itu semua, pengunjung cukup membayar sumbangan secara sukarela ke dalam kotak yang disediakan.

Pasar Kebon Empring. Sejumlah pengunjung menikmati kuliner sambil bermain air di Pasar Kebon Empring, beberapa waktu lalu. (Sumber: Kurniawan Eka Mulyana)

2) Pasar Kebon Empring

Pasar Kebon Empring terletak tidak jauh dari Taman Wisata Batu Kapal, hanya sekitar dua kilometer ke arah timur, tepatnya di Dusun Bintaran Wetan, Bantaran Wetan, Desa Srimulyo, Kecamatan Piyungan, Kabupaten Bantul.

Pasar Kebon Empring merupakan tempat wisata kuliner yang menjadikan aliran Sungai Kali Gawe sebagai daya tarik utamanya. Di sini pengunjung bisa menikmati puluhan jenis kuliner tradisional dan menyantapnya di tengah Sungai Gawe.

Bukan hanya menikmati sejumlah kuliner tradisional dengan harga terjangkau, pengunjung juga bisa membeli sejumlah kerajinan tangan berbahan bambu karya warga setempat.

Seperti namanya, di area wisata Pasar Kebon Empring cukup banyak tumbuh rumpun bambu atau empring.

Baca Juga: 5 Bekas Penjara yang Kini Jadi Obyek Wisata di Indonesia



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x