Kompas TV internasional kompas dunia

Selandia Baru Minta Maaf Secara Resmi ke Warga Pasifik Terkait Serangan Fajar di Masa Lalu

Selasa, 3 Agustus 2021 | 02:05 WIB
selandia-baru-minta-maaf-secara-resmi-ke-warga-pasifik-terkait-serangan-fajar-di-masa-lalu
Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern (duduk) tengah menjalani ritual tadisional Samoa, ifoga, di Balai Kota Auckland, Selandia Baru, Minggu (1/8/2021). Dalam ritual itu, Ardern yang mewakili pemerintah Selandia Baru meminta maaf secara resmi pada komunitas Pasifik terkait penerapan diskriminatif undang-undang imigrasi tahun 1970-an yang menyasar warga Pasifik. (Sumber: Brett Phibbs/New Zealand Herald via AP)

WELLINGTON, KOMPAS.TV – Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern duduk terdiam saat para anggota komunitas Pulau Pasifik menutupinya dengan selembar tikar putih lebar hingga sosoknya tertutupi seluruhnya. Sejurus kemudian, mereka membuka kembali tikar itu dan memeluk erat Ardern.

Ritual itu merupakan bagian dari upacara emosional di Balai Kota Auckland, Minggu (1/8/2021). Dalam kesempatan itu, Ardern meminta maaf secara resmi atas sebagian sejarah bangsa bermuatan rasial yang dikenal dengan julukan “Serangan Fajar”.

“Hari ini, saya berdiri atas nama pemerintah Selandia Baru untuk meminta maaf secara formal dan tanpa pamrih pada komunitas Pasifik atas penerapan diskriminatif undang-undang imigrasi tahun 1970-an yang menyebabkan razia dini hari,” tutur Ardern seperti dilansir Associated Press, Minggu (1/8/2021).

Baca Juga: Dunia Masih Terisolasi Covid-19, Selandia Baru Sudah Adakan Konser 50.000 Penonton Tanpa Jaga Jarak!

Di tahun 1970-an, warga Pasifik menjadi sasaran dalam penggerebekan agresif oleh pihak berwenang di Selandia Baru dengan tujuan mendakwa dan mendeportasi warga yang tinggal lebih lama dari batas waktu visa. Penggerebekan itu kerap terjadi pada dinihari atau larut malam, dan kemudian dikenal sebagai “Serangan Fajar”.

Prosesi menutupi dengan Ardern dengan tikar itu merupakan ritual tradisional Samoa yang dikenal dengan dengan ifoga. Dalam ritual itu, subjek – dalam hal ini Ardern – mencari pengampunan dengan mengekspos diri pada semacam penghinaan publik.

Usai melakukan ritual tradisional Samoa yang disebut ifoga, Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern menuai pelukan hangat dari para warga Pasifik di Balai Kota Auckland, Selandia Baru, Minggu (1/8/2021). (Sumber: Brett Phibbs/New Zealand Herald via AP)

Saat Ardern menyampaikan permintaan maaf pemerintahnya, ratusan warga Pasifika yang hadir tampak mengusap air mata mereka.

“Pemerintah menyatakan duka cita, penyesalan, dan menyayangkan bahwa Serangan Fajar dan pemeriksaan acak oleh polisi terjadi, dan bahwa tindakan ini pernah dianggap pantas dilakukan,” tutur Ardern dengan pahit.

Di era 1970-an, saat penggerebekan itu berlangsung, banyak warga Pasifik datang ke Selandia Baru menggunakan visa sementara untuk membantu mengisi kekosongan tenaga kerja di pabrik-pabrik dan lapangan kerja negara. Namun, pemerintah Selandia Baru tampaknya memutuskan bahwa para pekerja itu tak lagi dibutuhkan.

Baca Juga: Selandia Baru akan Luncurkan Satelit untuk Mengamati Metana Akibat Kentut Sapi

Penulis : Vyara Lestari | Editor : Hariyanto Kurniawan

Sumber : Associated Press


BERITA LAINNYA


BUMN

Detik-Detik Lahirnya Raksasa Pelabuhan Indonesia

Minggu, 19 September 2021 | 22:52 WIB
Close Ads x
NEWSTICKER
23:45
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19