Kompas TV nasional sosial

Sejarawan: Jakarta Saksi Keterkaitan Sepakbola dan Gerakan Kebangsaan

Kamis, 29 Juli 2021 | 06:38 WIB
sejarawan-jakarta-saksi-keterkaitan-sepakbola-dan-gerakan-kebangsaan
Ketua PSSI pertama Soeratin membuka pertandingan sepakbola di zaman penjajahan Belanda (Sumber:KOMPAS.COM)

JAKARTA, KOMPAS.TV- Sejarawan Universitas Indonesia JJ Rizal mengatakan Jakarta adalah saksi sejarah terbentuknya keterkaitan antara politik pergerakan nasional dengan olahraga, terutama sepakbola.

Di zaman penjahan,  ketika Mohammad Husni Thamrin menggerakkan terbentuknya klub sepakbola di Jakarta dengan menyandang kata "Indonesia" pada nama tengahnya, yakni Voetbalbond Indonesische Jacarta (VIJ), menjadi saksi bahwa sepakbola menjadi alat dalam gerakan kebangsaan.

"Belanda pun dibuat bingung itu klub untuk politik atau untuk olahraga, kan? Tapi pada waktu itu politik dan olahraga sudah kayak gigi dengan gusi, dekat sekali," kata Rizal saat menjadi pembicara dalam seminar virtual tentang Jakarta International Stadium (JIS), Rabu (28/7/2021). 

Baca Juga: Menpora Zainudin Amali Apresiasi Sikap PSSI dan PT LIB


Anggota Dewan Rakyat (Volksraad) itu juga yang mendorong agar VIJ menempuh jalan seperti Kongres Pemuda, untuk membentuk organisasi yang mewadahi para pesepakbola sebangsa dan se-Tanah Air dalam satu atap.

Para anggota VIJ itu pun memulai langkah pertama pembentukan wadah sepakbola sebangsa dan se-Tanah Air di Gedung Binnenhof, Jalan Kramat Raya, Jakarta. Langkah awal itu yang kemudian menarik sosok Soeratin Sosrosoegondo, untuk benar-benar terlibat aktif di dalamnya.

Akhirnya pada 19 April 1930, Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) terbentuk dan Soeratin pula yang menjadi Ketua Umum yang pertama pada saat itu.

"Jadi Jakarta ini bukan hanya kota sepakbola, tapi juga tempat dimana sejarah terbentuknya wadah persepakbolaan Indonesia," kata Rizal.

Rizal menambahkan, sejarah persepakbolaan di Jakarta juga memberikan gambaran betapa dunia pergerakan nasional yang digagas oleh pemuda sangat dekat dengan pergerakan dalam dunia sepakbola, dan sepakbola itu menjadi Arsenal Politik kebangsaan.

"Contoh yang lebih konkret menurut saya pada 31 Mei 1932, Thamrin menjemput Soekarno saat dibebaskan dari penjara Belanda di Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat," kata Rizal.

Kemudian karena Bung Karno dilarang Pemerintah Kolonialisme untuk menampilkan diri secara terbuka dalam dunia politik, maka Thamrin menyediakan perhelatan lain untuk menampilkan Sang Proklamator RI di lapangan sepakbola Petojo di Jakarta Selatan.

Penulis : Iman Firdaus

Sumber : Kompas TV/ANTARA


BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
04:26
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19