Kompas TV religi beranda islami

Catat! Berikut 8 Ciri Hewan Sehat dan Siap untuk Dikurbankan Saat Iduladha

Kamis, 15 Juli 2021 | 13:43 WIB
catat-berikut-8-ciri-hewan-sehat-dan-siap-untuk-dikurbankan-saat-iduladha
Ilustrasi sapi kurban untuk Iduladha. (Sumber: KOMPAS.COM)

Penulis : Hedi Basri | Editor : Gading Persada

JAKARTA, KOMPAS.TV - Iduladha atau hari raya kurban memiliki makna ganda yakni sebagai ibadah dengan pendekatan diri kepada Allah SWT dengan kurban hewan dan makna sosial melalui pemberian daging kepada sesama umat muslim.

Agar tidak membahayakan kesehatan umat, hewan yang akan dikurbankan harus memenuhi standar atau ketentuan syariat agama, juga medis.

Sapi atau domba yang hendak dikurbankan harus sehat dan tidak cacat.

Baca Juga: Penjualan Hewan Kurban Masih Sepi

Lalu, bagaimana cara memilih hwan kurban yang sehat?

Dilansir dari situs Dinas Peternakan Jawa Tengah, setidaknya 8 ciri hewan sehat yang bisa dilihat dari fisik:

1. Bulu bersih dan mengkilat.

2. Gemuk dan lincah.

3. Muka cerah.

4. Nafsu makan baik.

5. Lubang kumlah (mulut, mata, hidung, telinga dan anus) bersih dan normal.

6. Suhu badan normal 37 derajat celcius dan tidak demam.

7. Tidak cacat; pincang; buta; telinga hewan tidak rusak (tetapi kesepakatan ulama bahwa bekas eartag atau penanda lainnya bisa digunakan untuk kurban / bukan suatu kecacatan).

8. Tidak kurus.

Selain 8 ciri fisik tersebut, hewan kurban juga harus cukup umur.

Kambing/ domba harus berumur lebih dari satu tahun ditandai dengan tumbuhnya sepasang gigi tetap.

Adapun untuk sapi atau kerbau, umur lebih dari dua tahun, ditandai dengan tumbuhnya sepasang gigi tetap.

Sedangkan hewan yang pecah atau patah tanduknya itu sah digunakan berkurban. 

Begitu pula hewan yang tidak memiliki tanduk, demikian dilansir dari artikel "Ketentuan-Ketentuan dalam Qurban" yang diterbitkan nu.online. 

Baca Juga: Menag Yaqut Ingatkan Aturan Takbiran hingga Penyembelihan Hewan Kurban di Hari Raya Iduladha

Setelah disembelih, apakah orang yang berkurban diperbolehkan makan daging kurbannya?

Masih dilansir dari nu.online, bila kurbannya sunnah, bukan kurban yang nadzar, maka diperbolehkan baginya memakan daging kurban, satu, dua atau tiga suap, karena untuk tabarruk (mencari berkah).

Namun, orang yang berkurban diwajibkan untuk mensedahkan daging kurbannya.

Paling utama adalah mensedekahkan seluruh daging kurban, kecuali yang ia makan untuk kesunahan.

Orang berkurban pun harus mensedekahkan kulit hewan hewan kurbannya, atau membuatnya menjadi perabot dan dimanfaatkan untuk orang banyak. 

Tidak diperbolehkan baginya untuk menjual atau menyewakannya.

Baca Juga: Terapi Pijat dan Jamu Tradisional untuk Menjaga Kebugaran dan Kualitas Daging Hewan Kurban


Sumber : Kompas TV/nu.online

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x