Kompas TV internasional kompas dunia

Abu Dhabi Kini Gunakan Pemindai Wajah untuk Tes Covid-19

Rabu, 30 Juni 2021 | 10:05 WIB
abu-dhabi-kini-gunakan-pemindai-wajah-untuk-tes-covid-19
Ilustrasi pemindaian wajah. (Sumber: Interesting Engineering)

ABU DHABI, KOMPAS.TV – Departemen Kesehatan Abu Dhabi di Uni Emirat Arab (UAE) telah menyetujui penggunaan pemindai wajah khusus di area publik untuk meredam penyebaran Covid-19. Keputusan itu mulai berlaku sejak Senin (28/6/2021).  

Jika pemindai itu mengidentifikasi seseorang yang berpotensi terinfeksi dengan Covid-19, orang tersebut tidak akan diizinkan memasuki area dan harus melakukan tes PCR dalam waktu 24 jam untuk mengonfirmasi atau membantah diagnosa pemindai.

Teknologi yang dikembangkan oleh EDE Research Institute Abu Dhabi di bawah perusahaan International Holding Company (IHC) itu disebut pemindai EDE dan sebelumnya telah diujicobakan di berbagai lokasi di UAE. Lokasi-lokasi tersebut termasuk pintu masuk Ghantout, sejumlah lokasi publik di Pulau Yas, dan pintu masuk-keluar di kawasan Musaffah.

Baca Juga: Setiap Anak Sekolah dan Keluarga Mereka di Inggris Akan Dapat Seperangkat Alat Tes Covid-19 Gratis

Lebih dari 20.000 yang diuji menunjukkan bahwa pemindai EDE memiliki tingkat sensitivitas 90,3 persen saat mengidentifikasi individu yang terinfeksi. Sementara, akurasinya menjadi 83 persen saat mengidentifikasi individu yang tak terinfeksi.

Teknologi pemindai bekerja dengan mengukur gelombang elektromagnetik yang berubah saat partikel RNA dari virus Covid-19 hadir. Oleh karena itu, pemindai dapat memberikan hasil yang hampir seketika.

“Abu Dhabi telah mengadopsi strategi terpadu untuk memerangi pandemi Covid-19, berdasarkan peningkatan pengujian untuk memastikan akses yang aman, vaksinasi, dan penerapan tindakan pencegahan yang berkelanjutan,” kata Wakil Sekretaris di Departemen Kesehatan – Abu Dhabi, YM Dr Jamal Mohammed Al Kaabi, seperti dikutip oleh Arabian Business, Senin (28/6/2021).

Baca Juga: Masuk Turki Wajib Hasil Negatif Tes Covid-19 Dengan PCR

Al Kaabi mengatakan teknologi pemindaian EDE yang dibuat di Abu Dhabi sebagai upaya pencegahan, membantu menciptakan area-area yang lebih aman dan menjaga kesehatan publik. Pemindai EDE itu akan digunakan bersama metode pengujian lain yang sudah disetujui, seperti PCR dan DPI.

Cara kerjanya, pemindai EDE ditempatkan dalam jarak 5 meter dari wajah seseorang dan kemudian memindainya. Butuh waktu beberapa detik bagi pemindai untuk mengirimkan pesan ke ponsel cerdas yang memindai.

Ilustrasi pemindaian wajah di sejumlah area publik di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab. (Sumber: WonderfulEngineering.com)

Penulis : Vyara Lestari | Editor : Purwanto

Sumber : Kompas TV


BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
10:41
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19