Kompas TV internasional kompas dunia

Amerika Serikat Mulai Pangkas Pasukan Peluru Kendali Mereka dari Timur Tengah

Sabtu, 19 Juni 2021 | 14:36 WIB
amerika-serikat-mulai-pangkas-pasukan-peluru-kendali-mereka-dari-timur-tengah
Baterai rudal Patriot di dekat Pangkalan Udara Pangeran Sultan di al-Kharj, Arab Saudi (Sumber: Andrew Caballero-Reynolds Pool/France24 via AFP)

WASHINGTON DC, KOMPAS.TV - Pentagon mengurangi jumlah pasukan dan unit pertahanan udara berpeluru kendali yang dikerahkan ke Timur Tengah. Wall Street Journal melaporkan bahwa delapan rudal baterai Patriot sedang dipindahkan dari wilayah tersebut.

Sementara dilansir France24, Sabtu (18/6/2021), langkah itu dilakukan ketika pemerintahan Presiden Joe Biden berusaha meredakan ketegangan dengan Iran setelah memanas pada 2019 dan melihat eskalasi kuat dalam kehadiran militer AS di seluruh kawasan Timur Tengah. 

The Wall Street Journal melaporkan bahwa rudal anti-rudal Patriot sedang dipindahkan dari Irak, Kuwait, Yordania, dan Arab Saudi. Termasuk sistem anti-rudal lainnya, THAAD, juga sedang dipindahkan dari Arab Saudi.

Setiap baterai peluru kendali membutuhkan ratusan tentara dan warga sipil untuk mengoperasikan dan mendukung mereka.

Juru bicara Pentagon Komandan Jessica McNulty hari Jum'at, (18/06/2021) mengatakan beberapa unit peluru kendali sedang dipindahkan ke negara lain dan beberapa unit kembali ke Amerika Serikat untuk pemeliharaan.

Dia tidak mengatakan ke mana unit-unit itu akan dipindahkan.

"Keputusan ini dibuat dalam koordinasi yang erat dengan negara tuan rumah dan dengan perhatian yang kuat untuk menjaga kemampuan kami untuk memenuhi komitmen keamanan," katanya dalam email.

"Kami mempertahankan postur kekuatan di kawasan yang sesuai dengan proyeksi ancaman dan kami yakin perubahan ini tidak berdampak negatif terhadap kepentingan keamanan nasional kami. Kami juga mempertahankan fleksibilitas kami untuk dengan cepat mengalirkan pasukan kembali ke Timur Tengah sesuai kondisi," sambung McNulty.

Baca Juga: Militer Hamas Pamer Pasokan Rudal dan Drone Rayakan Genjatan Senjata dengan Israel

Ilustrasi rudal Iran. Iran masih dipandang sebagai ancaman besar di Timur Tengah, namun pemerintahan Biden sedang bernegosiasi untuk memulihkan kesepakatan menghentikan program pengembangan nuklir Iran(Sumber: Pengawal Revolusi Iran/Sepahnews via AP)

Militer AS terlihat menyesuaikan peta militernya secara global ketika AS menarik diri dari Afghanistan sepenuhnya dan melihat ancaman yang lebih besar dari China di kawasan Asia-Pasifik, khususnya Laut China Selatan.

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Fadhilah

Sumber : Kompas TV




BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
00:17
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19