Kompas TV internasional kompas dunia

Kanada Beri Penghormatan Bagi Keluarga Muslim Korban Serangan Kebencian yang Tewas Dilindas Truk

Minggu, 13 Juni 2021 | 05:15 WIB
kanada-beri-penghormatan-bagi-keluarga-muslim-korban-serangan-kebencian-yang-tewas-dilindas-truk
Hari Jumat kemarin ribuan orang turun ke jalan di London, Ontario mengecam Islamophobia dan pembunuhan keluarga Salman Afzaal. Banyak peserta membawa poster bertuliskan Kita Semua Manusia atau Kebencian itu Membunuh (Sumber: France24/Nicole OSBORNE)

LONDON KANADA, KOMPAS.TV - Kota London di Ontario Kanada hari Sabtu, (12/06/2021) memberi penghormatan penuh kepada jasad keluarga Muslim yang dengan sengaja ditabrak dan dilindas truk hingga tewas. Seperti dilansir France24 hari Minggu, (13/06/2021), PM Kanada Justin Trudeau menggambarkan peristiwa yang memukul rakyat Kanada itu sebagai perbuatan teroris.

Hari Minggu lalu, seorang pemuda Kanada berusia 20 tahun mengendarai truk hitam dengan sengaja menabrak dan melindas empat anggota keluarga Afzaal. Sementara seorang lagi anggota keluarga Afzaal, yaitu anak laki-laki berusia 9 tahun luka berat namun sekarang mulai stabil. 

Pada peristiwa itu Salman Afzaal beserta lima orang anggota keluarga sedang jalan santai sore hari di trotoar kawasan perumahan di kota London, Kanada, saat pemuda itu menabrak mereka dengan sengaja. 

Upacara pemakaman secara Islam bagi Salman Afzaal, 46 tahun, istrinya Madiha, 44 tahun, anak perempuan mereka Yumna berusia 15 tahun, dan ibunda Salman bernama Talat, berusia 74 tahun saat wafat akan digelar hari Sabtu sore waktu Ontario Kanada di Islamic Center kota tersebut. 

Sementara, upacara penghormatan publik bagi keluarga Afzaal akan digelar di stadion olah raga kota itu. 

Upacara pemakaman akan bersifat pribadi namun warga London, Ontario Kanada dipersilahkan berdiri di sepanjang jalan menuju pemakaman untuk menunjukkan dukungan bagi keluarga korban.

Baca Juga: Tragedi Penabrakan Satu Keluarga Muslim di Ontario Kanada, 4 Orang Tewas

Warga meletakkan karangan bunga di lokasi peristiwa penabrakan 5 orang keluarga muslim di sebuah persimpangan di Kota London, Ontario, Kanada pada Senin (7/6/2021). Akibat peristiwa itu, 4 anggota keluarga tersebut tewas, dan seorang berada dalam kondisi kritis. (Sumber: Brett Gundlock/The Canadian Press via AP)

Mereka yang berpartisipasi diminta mengenakan pita hijau atau mauve untuk mengutuk Islamofobia. Warna Mauve adalah favorit Yumna, salah seorang korban pembunuhan sadis itu. 

Berbagai upacara penghormatan digelar di berbagai penjuru Kanada satu minggu terakhir, dan hari Jum'at kemarin ribuan orang turun ke jalan di London, Ontario mengecam Islamophobia. Banyak peserta membawa poster bertuliskan "Kita Semua Manusia" atau "Kebencian itu Membunuh"

Serangan terbaru itu menyulut kembali debat tentang prevalensi Islamophobia di Kanada, sementara ketakutan memuncak di kalangan warga Muslim, dimana menunjukan keterkaitan agama di depan umum dipandang bisa membuat seseorang menjadi target kebencian yang bisa berujung kematian.

Penulis : Edwin Shri Bimo

Sumber : Kompas TV




BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
04:02
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19