Kompas TV nasional kesehatan

Studi Terbaru: Menginfeksi Nyamuk Aedes Aegypti dengan Bakteri Bisa Kurangi 77% Kasus Demam Berdarah

Sabtu, 12 Juni 2021 | 07:18 WIB
studi-terbaru-menginfeksi-nyamuk-aedes-aegypti-dengan-bakteri-bisa-kurangi-77-kasus-demam-berdarah
Nyamuk Aedes aegypti, nyamuk pembawa virus penyebab penyakit demam berdarah. (Sumber: Shutterstock)

YOGYAKARTA, KOMPAS.TV – Studi Indonesia terbaru menunjukkan, kasus infeksi demam berdarah menurun drastis saat bakteri disuntikkan ke nyamuk pembawa penyakit.

Studi terbaru ini membawa harapan dalam pertempuran melawan penyakit yang menjangkiti jutaan orang setiap tahun di seluruh dunia.

Melansir Medical Express pada Jumat (11/6/2021), hasil studi selama tiga tahun ini diterbitkan dalam New England Journal of Medicine pekan ini.

Studi tersebut menemukan bahwa menginfeksi nyamuk pembawa virus penyakit demam berdarah dengan bakteri tidak berbahaya yang dinamakan Wolbachia, menyebabkan penurunan kasus demam berdarah sebanyak 77 persen.

Baca Juga: Kembangkan Wolbachia untuk Tekan Penyebaran Demam Berdarah, UGM Raih Rekor MURI

Infeksi penyakit yang kerap mengharuskan penderitanya dirawat inap di rumah sakit ini juga turun sebanyak 86 persen di sejumlah wilayah di Yogyakarta tempat eksperimen ini digelar.  

Studi ini digelar oleh Program Nyamuk Dunia di Monash University di Australia dan Universitas Gadjah Mada (UGM) di Yogyakarta, Indonesia.

“Jujur saja, jumlah 77 persen ini cukup fantastis untuk sebuah penyakit menular dan kami sangat bersyukur atas hasilnya,” ujar Adi Utarini, peneliti kesehatan publik di UGM yang turut memimpin penelitian tersebut.

Baca Juga: Studi Menunjukkan Hubungan Antara Virus Corona dengan Demam Berdarah

Eksperimen itu melibatkan pelepasan bakteri Wolbachia ke dalam populasi nyamuk di sejumlah wilayah spesifik di Yogyakarta untuk mengukur bagaimana hal itu berdampak pada kejadian infeksi pada anak-anak usia 3 tahun hingga orang dewasa berusia 45 tahun.

Penulis : Vyara Lestari | Editor : Fadhilah

Sumber : Kompas TV


BERITA LAINNYA


Peristiwa

Tiga Orang Meninggal Akibat Gempa Bali

Sabtu, 16 Oktober 2021 | 11:46 WIB
Close Ads x
NEWSTICKER
12:04
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19