Kompas TV internasional kompas dunia

Korban Tewas Bom Sekolah di Afghanistan Bertambah Jadi 50 Orang, Kebanyakan Murid Usia 11 15 Tahun

Minggu, 9 Mei 2021 | 17:18 WIB
korban-tewas-bom-sekolah-di-afghanistan-bertambah-jadi-50-orang-kebanyakan-murid-usia-11-15-tahun
Sejumlah kerabat korban berupaya mengidentifikasi para korban tewas akibat serangan bom di sebuah sekolah perempuan di Kabul Barat, Afghanistan, Sabtu (08/05/2021). Jumlah korban tewas bertambah menjadi 50 orang yang kebanyakan murid-murid berusia 11-15 tahun. (Sumber: AP Photo/Rahmat Gul)

KABUL, KOMPAS.TV – Jumlah korban tewas ledakan bom di dekat sebuah sekolah perempuan di ibukota Afghanistan meningkat menjadi 50 orang. Kebanyakan korban adalah para murid yang berusia antara 11 hingga 15 tahun. Sementara, The Associated Press melaporkan pada Minggu (09/05/2021), jumlah korban luka juga meningkat hingga lebih dari 100 orang. Jumlah korban tewas dan luka diperkirakan masih terus akan bertambah.

Juru bicara Kementerian Dalam Negeri Afghanistan Tariq Arian menyatakan, tiga buah ledakan terjadi di dekat pintu gerbang sekolah saat para murid hendak pulang sekolah pada Sabtu (08/05/2021). Ledakan-ledakan tersebut terjadi di kawasan pemukiman Syiah di barat Kabul.

Taliban membantah bertanggung jawab atas ledakan bom tersebut dan mengutuk serangan tersebut.

Menurut Arian, ledakan pertama berasal dari sebuah kendaraaan bermuatan bahan peledak, yang disusul oleh dua ledakan lain.

Baca Juga: 30 Orang Tewas pada Serangan Bom di Sekolah Perempuan di Kabul, Afghanistan

Di negeri yang telah lama dilanda peperangan itu, serangan pada Sabtu kemarin merupakan salah satu serangan terburuk. Kritik yang beredar menyebut kurangnya keamanan dan bertambahnya kekhawatiran seiring penarikan tahap akhir tentara Amerika Serikat (AS) dan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) dari Afghanistan.

Ambulans terlihat hilir mudik mengevakuasi mereka yang terluka dan masih hidup sementara sanak saudara terlihat berteriak kepada aparat keamanan di dekat lokasi serangan bom. 

Serangan itu terjadi di Sekolah Syed al-Shahda di wilayah Dasht-  e-Barchi.Serangan bom itu diyakini memang bermaksud memakan korban sipil sebanyak-banyaknya, sehingga membuat kekhawatiran makin memuncak di kalangan rakyat negeri yang sudah terlalu lama berperang itu. 

Baca Juga: 30 Orang Tewas Terbunuh saat Bom Mobil di Afghanistan Meledak, di Antaranya Pelajar

Petugas medis mencoba menyelamatkan siswa sekolah yang menjadi korban serangan bom di kawasan pemukiman warga minoritas Syiah di Kabul barat, Afghanistan. Setidaknya 30 orang tewas dalam serangan bom tersebut, kebanyakan siswa sekolah usia 11 - 15 tahun. (Sumber: AP Photo/Rahmat Gul)

Di wilayah Dasht-e-Barchi, warga yang marah menyerang ambulan dan memukuli petugas kesehatan saat berupaya mengevakuasi mereka yang terluka, kata juru bicara kementerian kesehatan, Ghulam Dastigar Nazari.

Penulis : Vyara Lestari | Editor : Purwanto

Sumber : Kompas TV


BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
17:51
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19