Kompas TV nasional viral

Netizen Soroti Ajakan Jokowi Belanja Bipang Ambawang, Ternyata Babi Panggang

Sabtu, 8 Mei 2021 | 14:39 WIB
netizen-soroti-ajakan-jokowi-belanja-bipang-ambawang-ternyata-babi-panggang
Presiden Jokowi saat memberikan sambutan dalam harlah ke-95 Nahdlatul Ulama. (Sumber: Dok @jokowi)

JAKARTA, KOMPAS.TV - Jagat dunia maya tengah ramai Bipang.

Hal ini menyusul beredarnya video pidato Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang mempromosikan bipang Ambawang, Kalimantan Barat.

Potongan video Jokowi itu ramai di Twitter.

Kata "bipang" bahkan menjadi trending topic di media sosial tersebut.

Bipang sendiri bisa berupa kue beras dan ada pula bipang babi panggang.

Namun, narasi yang beredar di media sosial adalah bipang babi panggang.

Baca Juga: Ali Mochtar Ngabalin Ungkap Isi Pertemuan Presiden Jokowi dengan AM Hendropriyono

Netizen banyak yang menyoroti bipang yang dinarasikan sebagai babi panggang yang termasuk makanan haram bagi umat Islam.

Mereka bahkan mempertanyakan mengapa Presiden Jokowi mempromosikan bipang Ambawang pada saat menjelang Lebaran.

"Waduh siapa sih yang bikin narasi untuk oleh² mudik "Bipang Ambawang" ? Gila ente bro, kepala negara Lo buat promosi kuliner "Babi Panggang" dalam suasana mudik lebaran," kata akun @Nicho_Silalahi.

"Ngomong pesan Bipang (babi panggang) dalam konteks liburan lebaran tentu kurang elok. Tapi jangan lupa juga ada libur kenaikan Isa al Masih. Artinya, menyebut Bipang dalam konteks ini tentu bisa dipahami. Kelirunya itu gak semua konteks liburan disebutkan sedari awal. Heboh deh," timpal akun @na_dirs.

"Hemat saya, bisa dipahami seorang Presiden mengajak membeli bipang, sejauh ajakan itu ditujukan untuk warganya yg tak mengharamkannya. Bukankah warganya tak semuanya muslim?" cuit @na_dirs.

Adapun sebelumnya potongan pidato Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengajak masyarakat Indonesia untuk belanja online viral di media sosial.

Menurut Jokowi, semua makanan khas daerah bisa dipesan online sehingga masyarakat tak perlu mudik ke kapung halaman.

Hanya saja, dalam video itu Jokowi menyebut Bipang Ambawang asal Kalimantan sebagai salah satunya.

"Untuk bapak ibu dan saudara-saudara yang rindu kuliner khas daerah atau yang biasannya mudik membawa oleh-oleh, tidak perlu ragu untuk memesannya secara online. Yang rindu makan gudeg Jogja, bandeng Semarang, siomay Bandung, empek-empek Palembang, bipang ambawang dari Kalimantan dan lain-lainnya tinggal pesan, dan makanan kesukaan akan diantar sampai ke rumah," kata Jokowi dalam tersebut.

Baca Juga: Kasus Babi Ngepet: Cari Nafkah yang Halal dan Fenomena Tetangga Julid

Penjelasan Kementerian Perdagangan

Setelah ditelusuri, video tersebut rupanya merupakan potongan video pidato Jokowi yang diunggah di akun YouTube Kementerian Perdagangan pada 5 Mei 2021.

Video bertajuk '05.05 Hari Bangga Buatan Indonesia' itu berisi acara peringatan bangga dengan produk lokal.

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengatakan, dalam konteks secara keseluruhan, pernyataan Presiden dalam video itu untuk mengajak masyarakat Indonesia mencintai dan membeli produk lokal.

Lutfi juga mengingatkan bahwa pada 13-14 Mei 2021 adalah libur Hari Raya Idulfitri dan 13 Mei 2021 juga adalah hari libur Kenaikan Yesus Kristus.

Jadi ada dua hari libur keagamaan yang dirayakan dalam waktu yang bersamaan.

Nah, menurut Lutfi, pernyataan Presiden tersebut ditujukan kepada seluruh masyarakat Indonesia yang terdiri dari beragam suku, agama, dan budaya yang memiliki kekayaan kuliner nusantara dari berbagai daerah.

Setiap makanan memiliki kekhasan dan menjadi makanan favorit lokal. 

"Jadi sekali lagi kuliner khas daerah yang disebut Bapak Presiden dalam video tersebut untuk mempromosikan kuliner nusantara yang memang sangat beragam. Tentu  kuliner tersebut dikonsumsi, disukai, dan dicintai oleh berbagai kelompok masyarakat yang juga beragam," jelas Lutfi dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (8/5/2021).

Baca Juga: Jokowi Mania: Jangan Framing Presiden Jokowi Anti Pemberantasan Korupsi

Penulis : Fadhilah | Editor : Deni Muliya

Sumber : Kompas TV




BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
15:14
BADAN PUSAT STATISTIK: ANGKA KEMISKINAN BISA DITEKAN BILA PROGRAM PENGENTASAN DIFOKUSKAN DI PULAU JAWA   MENPAREKRAF GANDENG PERHIMPUNAN PELAJAR INDONESIA PROMOSIKAN PARIWISATA DAN EKONOMI KREATIF RI KE INTERNASIONAL   KEMENKES: BARU 1.000 RS YANG AKTIF MENGISI SISTEM INFORMASI RAWAT INAP (SIRANAP)   KSAU MARSEKAL FADJAR PRASETYO DITETAPKAN JADI KOMISARIS UTAMA PT DIRGANTARA INDONESIA   WAGUB DKI MINTA PENGUSAHA KREMATORIUM TIDAK MEMATOK TARIF TINGGI UNTUK KREMASI JENAZAH PASIEN COVID-19   PRESIDEN AJAK SELURUH KEPALA DAERAH MUNCULKAN KEPEMIMPINAN YANG KUAT DI LAPANGAN SELAMA MENANGANI PANDEMI COVID-19   PRESIDEN JOKOWI MINTA DAERAH PERSIAPKAN TEMPAT ISOLASI COVID-19 TERPUSAT HINGGA TINGKAT DESA   RAYAKAN IDUL ADHA, KPK FASILITASI KUNJUNGAN KELUARGA TAHANAN SECARA DARING   PEMPROV DKI JAKARTA IMBAU PANITIA KURBAN HINDARI PEMAKAIAN WADAH PLASTIK   GUBERNUR JATENG: DI RUMAH SAJA JUGA BENTUK BERKURBAN UNTUK KESELAMATAN BERSAMA SAAT PANDEMI COVID-19   GUBERNUR DKI ANIES BASWEDAN: MAKNAI IDUL ADHA SEBAGAI PENGORBANAN UNTUK MENJADI LEBIH BAIK   WAPRES MA'RUF AMIN: IDUL ADHA IDENTIK DENGAN PENGORBANAN DAN KEIKHLASAN    MENDAGRI TITO KARNAVIAN INSTRUKSIKAN PEMDA PERCEPAT PENYALURAN BANSOS BAGI WARGA YANG TERDAMPAK PANDEMI   KEMENKES SEBUT 40% MOBILITAS WARGA MENURUN DI TEMPAT KERJA