Kompas TV regional wawancara

Menilik Aksi Bom Bunuh Diri Gereja Katedral Makassar, Pengamat: Kewaspadaan Perlu Ditingkatkan

Senin, 29 Maret 2021 | 14:11 WIB

MAKASSAR, KOMPAS.TV - Aksi teror bom bunuh diri di dekat Gereja Katedral Makassar terjadi pada Minggu (28/3/2021) pagi.

Bagaimana pun bentuk terorisme, tidak dibenarkan. Seperti apa yang disampaikan Presiden Jokowi dan juga Menko Polhukam, aksi terorisme tidak ada kaitannya dengan agama. Karena ini merupakan kejahatan kemanusiaan.

Sayangnya, ledakan bom di tempat ibadah di Indonesia, masih terus terjadi hingga mengakibatkan banyak korban.

Bagaimana sebenarnya jaringan terorisme menjalankan aksinya?

Dan apa yang bisa dilakukan agar tidak terpapar paham radikal?

Baca Juga: Pelaku Bom Bunuh Diri di Makassar Jaringan JAD, Pengamat: Bisa Jadi Aksi Balas Dendam

Kita membahasnya Bersama dengan sejumlah narasumber, Nasir Abbas Mantan Napi Terorisme, dan juga Pengamat Intelijen Dan Terorisme, Ridlwan Habib. 

Sebelumnya, Minggu 28 Maret 2021 jadi hari yang kelam khususnya bagi umat katolik yang sedang menjalani ibadah Minggu Palma jelang paskah.

Bom bunuh diri meledak di depan Gereja Katedral Makassar sulawesi selatan sekitar pukul 10.30 WITA.

Api disertai asap putih yang membubung, terlihat dalam rekaman kamera pengawas.

Akibat kejadian itu, satu orang terduga pelaku tewas di lokasi kejadian dan sejumlah warga lainnya terluka.

Baca Juga: Kondisi Terkini Lokasi Bom Bunuh Diri di Gereja Katedral Makassar, Masih Dijaga Ketat Polisi!

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dan Panglima TNI Marsekal Hadi Cahyanto meninjau lokasi ledakan bom bunuh diri di depan Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/03) malam.

Kapolri menyatakan, Polisi sudah mengetahui identitas pelaku, yang terkait dengan kelompok yang sebelumnya ditangkap oleh tim Densus 88. 

 

Penulis : Dea Davina

Sumber : Kompas TV


BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
21:30
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19