Kompas TV nasional sapa indonesia

Ilmuwan Bicara Vaksin Corona: Virus Bisa Lebih Ganas

Kamis, 22 Oktober 2020 | 02:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.TV - Ketua Tim Riset Corona dan Formulasi Vaksin dari Profesor Nidom Foundation (PNF) Chairul Anwar Nidom mengatakan 50% kegagalan dan keberhasilan pada sebuah uji klinis vaksin bisa terjadi ketika tidak ada referensi.

Covid-19 menjadi salah satu virus yang baru dan tak ada referensi sebelumnya. Bahkan percobaan pembuatan vaksin untuk virus SARS yang sudah 12 tahun silam pun belum berhasil.

“Saudara sepupunya Covid-19 ini yaitu SARS, belum berhasil dibuat vaksin. Padahal salah satu pembuat vaksin itu adalah salah satu produsen yang akan kita impor ini,” paparnya kepada KompasTV, Rabu (21/10/2020).

Pre-klinis vaksin Covid-19 yang disuntikkan kepada monyet tidak menunjukkan efek ADE (Antibody-dependent-enchancement) sebagaimana ketika vaksin virus SARS disuntikkan terhadap monyet.

Efek ADE, jelas Nidom, merupakan sebuah strategi dari virus untuk menghindari jebakan antibodi dari vaksin atau dari infeksi alam.

Padahal secara virologi, virus SARS dan Covid-19 memiliki kedekatan sekitar 80 persen.

“Itu pada waktu dilakukan uji pre klinis pada monyet, terjadi kerusakan yang parah pada paru-parunya. Itu diduga SARS mempunyai motif ADE,” jelasnya.

Bahayanya, apabila efek ADE terjadi kepada manusia, virus tersebut akan lebih ganas.

“Virus itu akan lebih ganas, karena dia masuk di dalam makrovag, bukan di dalam saluran pernapasan. Jadi kalau dia berkelit bisa masuk ke makrovag, maka dia infeksinya akan lebih parah tidak seperti yang infeksi saluran pernapasan,” lanjutnya.

Infeksi saluran pernapasan bisa terlontar melalui droplet, namun jika melalui makrovag maka bisa merusak sistem imun seseorang.

Kementerian Kesehatan memastikan  proses imunisasi Covid-19 untuk tahap pertama akan dilakukan pada akhir November 2020.

Untuk membahasnya simak pembahasannya bersama Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden Dany Amrul Ichdan, Ketua Tim Riset Uji Klinis Vaksin Covid-19 Unpad Kusnandi Rusmil, Ketua Tim Riset Corona dan Formulasi Vaksin dari Profesor Nidom Foundation (PNF) Chairul Anwar Nidom, serta anggota Komisi IX DPR Fraksi PKS, Netty Prasetiyani Heryawan.

Penulis : Reny Mardika



BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
11:44
PRESIDEN TERPILIH AS JOE BIDEN MENDAPAT IZIN PEMERINTAHAN TRUMP UNTUK MEMULAI TRANSISI KEKUASAAN DI GEDUNG PUTIH   DINKES: SEBANYAK 33 ORANG MENINGGAL DUNIA DI PROVINSI RIAU AKIBAT DBD    MENDIKBUD NADIEM MAKARIM PASTIKAN TAK ADA BATASAN USIA BAGI GURU HONORER YANG IKUT SELEKSI PPPK   HADIRI MUNAS X SECARA VIRTUAL, PRESIDEN JOKOWI MEMINTA MUI IKUT MENGAWAL PROGRAM VAKSINASI COVID-19   KPK SELIDIKI KASUS PENERIMAAN SUAP IZIN EKSPOR BENIH LOBSTER YANG MENJERAT MENTERI EDHY PRABOWO SEJAK AGUSTUS 2020   ANDREAU MISATA & AMIRIL MUKMININ MERUPAKAN 2 DARI 7 TERSANGKA KASUS PENERIMAAN SUAP IZIN EKSPOR BENIH LOBSTER   KPK IMBAU STAF KHUSUS MENTERI KP ANDREAU MISATA & SEORANG PIHAK SWASTA AMIRIL MUKMININ SEGERA MENYERAHKAN DIRI    JADI TERSANGKA, MENTERI EDHY PRABOWO MEMINTA MAAF KEPADA PRESIDEN JOKO WIDODO & KETUM GERINDRA PRABOWO SUBIANTO   TOTAL WNI POSITIF COVID-19 DI LUAR NEGERI ADALAH 1.988: 1.392 SEMBUH, 158 MENINGGAL DUNIA, DAN 438 DALAM PERAWATAN   POSITIF TERINFEKSI KORONA, BUPATI SITUBONDO DADANG WIGIARTO DIRAWAT DI RUANG ISOLASI RSUD ABDOER RAHEM   MENTERI AGAMA FACHRUL RAZI MINTA IBADAH NATAL TAHUN INI DISESUAIKAN DENGAN PROTOKOL KESEHATAN PENCEGAHAN COVID-19   GUBERNUR BANTEN WAHIDIN HALIM AKAN BUKA KEMBALI SEKOLAH UNTUK PEMBELAJARAN TATAP MUKA PADA JANUARI 2021   MK TEGASKAN ANGGOTA LEGISLATIF WAJIB MUNDUR DARI JABATANNYA JIKA DITETAPKAN SEBAGAI CALON KEPALA DAERAH   KOMINFO TEMUKAN 38 INFORMASI HOAKS SOAL PILKADA SERENTAK 2020