> >

Peretasan Aktivis Antikorupsi Terus Terjadi, Kini Sasar Novel dan Febri Diansyah

Peristiwa | Jumat, 21 Mei 2021 | 06:47 WIB
Penyidik Senior KPK, Novel Baswedan (Sumber: Instagram @novelbaswedanofficial)

JAKARTA, KOMPAS.TV- Peretasan yang dialami sejumlah aktivis antikorupsi terus terjadi. Setelah akun whatsapp mereka dibajak, kini penyidik senior  Novel Baswedan dan mantan juru bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Febri Diansyah juga diperlakukan sama.  

Melalui akun Twitter-nya Novel Baswedan melaporkan akun Whatsapp-nya dibajak pada Kamis (20/5/2021) malam sehingga tak bisa mengendalikan Whatsapp-nya.

"Akun Telegram saya dibajak sejak pukul 20.22 WIB hari ini sehingga tidak lg dibawah kendali saya," cuit Novel.

Baca Juga: Politisi PAN Minta Novel Baswedan Buktikan Dugaan Korupsi Bansos Covid-19 yang Capai 100 Triliun

Ternyata bukan hanya dia, hal yang sama dialami juga oleh  Direktur Pembinaan Jaringan Kerja Antar-Komisi dan Instansi (PJKAKI) KPK Sujanarko. Novel dan Sujanarko adalah dua pegawai KPK yang dinyatakan tidak lulus Tes Wawasan Kebangsaan (TWK).


Menurut Novel, akun telegram Sujanarko dibajak sejak pukul 20.31 WIB Kamis malam. 


Pada hari yang sama, mantan juru bicara KPK Febri Diansyah juga mengalaminya. "Akun WA (WhatsApp) saya barusan tidak bisa diakses," tulis Febri melalui Twitter-nya, @febridiansyah, Kamis (20/5/2021) malam.

Rangkaian peretasan ini terjadi sejak sejumlah aktivis di Indonesia Corruption Watch (ICW) mengadakan webinar  melalui aplikasi zoom bersama mantan pimpinan KPK lainnya, dengan tema soal  pelemahan KPK, Senin (17/5/2021).

Baca Juga: Penjelasan Lengkap Novel Baswedan Laporkan Anggota Dewas KPK Indriyanto Seno Adji

Namun di tengah acara gangguan mulai terjadi, seperti tampil gambar tak senonoh, mikrofon narasumber yang tiba-tiba mati, datangnya panggilan dari nomor yang tidak dikenal berkali-kali hingga datangnya  makanan padahal tidak pernah dipesan.

Penulis : Iman-Firdaus

Sumber : Kompas TV



TERBARU